Bitcoin Sentuh ATH Baru, Namun Langsung Koreksi

Bitcoin Sentuh ATH Baru, Namun Langsung Koreksi-min

Bitcoin menyentuh rekor tertinggi pada hari Selasa, didorong oleh investor yang memasukan uang ke dalam produk kripto yang diperdagangkan di bursa AS dan prospek penurunan suku bunga global.

Mata uang kripto terbesar di dunia ini yakni Bitcoin mencapai level tertinggi $69.202, melampaui puncaknya pada November 2021 di $69.000. Minat investor meningkat sejak Komisi Sekuritas dan Bursa menyetujui 11 ETF Bitcoin spot pada akhir Januari. Kemudian berbalik arah dan turun sekitar 7% di $63.400.

Kenaikan Bitcoin yang hampir 160% sejak Oktober, di mana 44% di antaranya terjadi pada bulan Februari saja, menandai kontras yang tajam dengan tahun 2022, ketika pasar dihantam crypto winter selama 18 bulan, yang terganggu oleh serangkaian kebangkrutan dan skandal perusahaan besar.

Reli parabolic terbaru mata uang kripto mungkin memiliki lebih banyak peminat daripada tahun 2021 karena lebih banyak investor institusional yang menginvestasikan uang jangka panjang yang dapat membantu token mempertahankan level tingginya kali ini, menurut beberapa ahli.

Terlepas dari koreksi langsung pada hari Selasa, rekor baru ini merupakan kemenangan bagi industri yang telah lama menderita karena risiko reputasi dan regulasi yang tampaknya berada pada titik terburuknya dua tahun lalu, ketika bursa kripto FTX runtuh.

Pada akhir tahun 2022, ketika para trader mencoba mengukur dampak kehancuran FTX terhadap Bitcoin, Bitcoin jatuh ke level terendah dalam dua tahun. Mata uang kripto ini turun 64% pada tahun itu dan telah berjuang untuk membuktikan legitimasinya sejak saat itu.

Hal ini juga dapat menandakan dimulainya gelombang baru investor ritel yang terlibat kembali dengan pasar kripto, kata analis Needham, John Todaro.

“Minat ritel sering kali didorong oleh momentum, dan level tertinggi sepanjang masa adalah pendorong momentum penting untuk lebih banyak investasi.” Selain itu, “hal ini dapat menyebabkan lebih banyak aliran modal, ironisnya, ke dalam altcoin yang secara relatif mulai terlihat lebih murah,” katanya.

Kripto, yang dipimpin oleh Bitcoin, mengalami pemulihan yang kuat pada tahun 2023, naik 157%. Aset digital ini awalnya mendapat dorongan dari krisis perbankan regional di AS, dan mendapat dukungan dari spekulasi pada saat itu bahwa ETF yang melacak harga Bitcoin akan mendapat persetujuan dari Komisi Sekuritas dan Bursa AS.

Beberapa investor tetap skeptis tentang kelas aset kripto yang masih muda ini, bagaimana menilainya, atau apakah aset ini memiliki nilai intrinsik. Namun demikian, ETF bitcoin spot AS telah memberikan legitimasi dan menjadi sangat populer, dengan iShares Bitcoin Trust (IBIT) dari BlackRock yang melampaui $10 miliar aset yang dikelola minggu lalu.

Bitcoin Sentuh ATH Baru, Namun Langsung Koreksi
by Albert Agung

0 comments


Artikel lainnya

Jun 11, 2024
0 Comments

Weekly Insight – Week l June 2024

Weekly Insight – Week l June 2024
byKiki A. Ramadhan
Jun 3, 2024
0 Comments

Weekly Insight – Week V May 2024

Weekly Insight – Week V May 2024
byKiki A. Ramadhan
Mei 27, 2024
0 Comments

Weekly Insight – Week IV May 2024

Weekly Insight – Week IV May 2024
byKiki A. Ramadhan
Mei 20, 2024
0 Comments

Weekly Insight – Week III May 2024

Weekly Insight – Week III May 2024
byKiki A. Ramadhan
Mei 20, 2024
0 Comments

Weekly Insight – Week Il May 2024

Weekly Insight – Week Il May 2024
byKiki A. Ramadhan