TOP 5: Update Kripto Pekan Ini (9/9)

Hi #NanoSquad

Penasaran gak sih, ada kabar apa aja di pasar aset kripto pekan lalu? Langsung aja cus kepo-in di bawah ini!

Berita Kripto
1. Ethereum NFT Tribute Project Mengadakan Lelang Menghormati Queen Elizabeth II
2. Bagaimana Penggabungan Ethereum Akan Mempengaruhi Citra Bitcoin?
3. Bitcoin Turun Di Bawah $19K, Khawatir The Fed Naikan Suku Bunga?
4. FIFA Luncurkan Platform NFT untuk Penggemar Sepak Bola
5. Pemerintah Indonesia Bakal Luncurkan Bursa Kripto Akhir Tahun 2022

1. Ethereum NFT Tribute Project Mengadakan Lelang Menghormati Queen Elizabeth II

Proyek NFT Ethereum menghasilkan lusinan karya seni penghormatan Ratu Elizabeth II, selama dua bulan terakhir setelah meninggalnya ratu Inggris pada Jumat (9/10).

QueenE meluncurkan lelangnya pada awal Juli, menawarkan satu potret Ethereum NFT sebagai penghormatan kepada mendiang Ratu. Proyek ini tampaknya dibuat oleh pembuat Web3, Fabio Sevá dan nama samaran mladen.eth dirancang untuk meluncurkan potongan-potongan baru yang dihasilkan secara prosedural pada klip yang stabil selama sisa hidup Ratu.

“Beristirahatlah di Ethereum, selamanya,” bio Twitter QueenE.

Penjualan sekunder untuk NFT QueenE telah meningkat sejak kematian Ratu Elizabeth II diumumkan sebelumnya hari ini, dan saat ini harga harga termurah yang tersedia yang terdaftar di pasar—di OpenSea berada di 0,88 ETH, atau sekitar $1.450.

Setelah berita kematian Ratu hari ini pada usia 96 tahun, proyek ini mengumumkan bahwa lelang saat ini—untuk Ethereum NFT ke-73 yang akan menjadi yang terakhir dirilis sebagai bagian dari koleksi aslinya.

2. Bagaimana Penggabungan Ethereum Akan Mempengaruhi Citra Bitcoin?

Pendiri Ethereum Vitalik Buterin mengatakan pada hari Selasa bahwa penggabungan Ethereum sesuai target terjadi “sekitar” 13 September hingga 15 September. Saat itulah cryptocurrency terbesar kedua di dunia akan membuang mekanisme konsensus proof-of-work yang intensif energi.

Bagaimana perubahan itu akan memengaruhi Bitcoin?

Bitcoin mencapai nilai tertinggi sepanjang masa sebesar $69.000 pada November 2021. Sejak itu, kondisi ekonomi yang buruk telah memperburuk harga Bitcoin bersama dengan pasar lainnya. Memang, reputasi Bitcoin sebagai pemboros energi tetap menjadi kelemahannya.

Analisis ini didukung setelah China menindak penambangan kripto, yang secara signifikan menurunkan pangsa energi terbarukan yang memberi daya pada jaringan. Peneliti dan kritikus kripto Alex de Vries mencatat bahwa “Bitcoin menjadi lebih kotor setelah tindakan keras penambangan China pada tahun 2021.”

3. Bitcoin Turun Di Bawah $19K, Khawatir The Fed Naikan Suku Bunga?

Untuk pertama kalinya sejak Hari Kemerdekaan AS, Bitcoin telah jatuh di bawah $19.000.

Terakhir kali aset turun di bawah $19.000 adalah pada 4 Juli, ketika mencapai $18.600. Sebelum itu, Bitcoin mencapai $18.900 pada November 2020 sebagai bagian dari kenaikannya ke level tertinggi sepanjang masa di atas $60.000 pada tahun berikutnya.

Investor tampaknya melepaskan Bitcoin karena sejumlah alasan. Seperti biasa, aksi jual aset berkorelasi erat dengan pasar saham AS: saham turun hari ini setelah sesi perdagangan yang bergejolak—sebagian karena kekhawatiran bahwa Federal Reserve akan terus menaikkan suku bunga.

Kebijakan moneter The Fed untuk mempertahankan suku bunga tinggi untuk memerangi inflasi tinggi selama empat dekade telah menyebabkan investor menjual aset yang lebih berisiko—seperti saham dan Bitcoin.

4. FIFA Luncurkan Platform NFT untuk Penggemar Sepak Bola

FIFA, badan sepak bola internasional tersebut telah mengumumkan peluncuran platform NFT yang akan datang untuk para penggemar olahraga di seluruh dunia.

Mengutip Bitcoin, Minggu (4/9), FIFA+ Collect akan menawarkan koleksi digital yang mengabadikan momen permainan terbesar piala dunia FIFA, menurut janji organisasi tersebut.

Selain itu, FIFA kembangkan platform NFT dalam kemitraan dengan perusahaan blockchain Algorand.

Federasi Internasional Asosiasi Sepak Bola (FIFA) sedang bersiap untuk membuka platform barunya untuk non-fungible token (NFT) akhir bulan ini.

Pada awalnya, FIFA+ Collect akan merilis serangkaian koleksi awal token dan mengungkap detail tentang koleksi eksklusif serta edisi terbatas yang akan datang. Hal itu diungkapkan organisasi dalam siaran pers pada Jumat.

Koleksi digital akan mewakili momen tak terlupakan dari pertandingan sepak bola dan menampilkan seni dan citra ikonik dari Piala Dunia FIFA dan turnamen Piala Dunia Wanita FIFA.

5. Pemerintah Indonesia Bakal Luncurkan Bursa Kripto Akhir Tahun 2022?

Pemerintah Indonesia berencana untuk meluncurkan bursa kripto pada akhir tahun 2022. Sebelumnya, bursa kripto ini pernah ditargetkan untuk diluncurkan pada tahun 2021, tapi kemudian tertunda hingga awal 2022 karena adanya kerumitan dalam prosesnya.

Badan Pengawas Perdagangan Berjangka Komoditi Indonesia atau Bappebti mencatat transaksi aset kripto di Indonesia telah mencapai Rp64,9 triliun pada tahun 2020, dan naik sebanyak 1,224% menjadi Rp859,4 triliun pada tahun 2021. Pada tahun 2022, transaksi dari bulan Januari-Juni mencapai Rp212 triliun dengan jumlah konsumen sebanyak 15,1 juta pengguna.

Dikutip dari DealStreetAsia pada Jumat (2/9/2022), Wakil Menteri Perdagangan Indonesia, Jerry Sambuaga menyatakan bahwa penundanaan peluncuran bursa kripto hingga akhir tahun dilakukan untuk memastikan bahwa setiap persyaratan, prosedur, dan langkah-langkah yang diperlukan telah diambil.

Nah, sekian dulu update pasar kripto pekan ini. Sampai jumpa lagi, Minggu depan!

TOP 5: Update Kripto Pekan Ini (9/9)
by Nona dari Nanovest

0 comments


Artikel lainnya

Jun 11, 2024
0 Comments

Weekly Insight – Week l June 2024

Weekly Insight – Week l June 2024
byKiki A. Ramadhan
Jun 3, 2024
0 Comments

Weekly Insight – Week V May 2024

Weekly Insight – Week V May 2024
byKiki A. Ramadhan
Mei 27, 2024
0 Comments

Weekly Insight – Week IV May 2024

Weekly Insight – Week IV May 2024
byKiki A. Ramadhan
Mei 20, 2024
0 Comments

Weekly Insight – Week III May 2024

Weekly Insight – Week III May 2024
byKiki A. Ramadhan
Mei 20, 2024
0 Comments

Weekly Insight – Week Il May 2024

Weekly Insight – Week Il May 2024
byKiki A. Ramadhan