Agu 29, 2023

Analisis Teknikal

Apa itu Analisis Teknis?

Analisis teknis adalah metode yang digunakan untuk evaluasi investasi dan identifikasi peluang perdagangan dengan menganalisa tren statistik yang dikumpulkan dari aktivitas perdagangan tersebut, bisa dilihat dari pergerakan harga dan volume.

Berbeda dari analisis fundamental, yang mengevaluasi nilai sekuritas dari hasil bisnis seperti penjualan dan pendapatan, tetapi analisis teknis berfokus pada harga dan volume.

Analisis teknis beroperasi dari asumsi bahwa aktivitas perdagangan masa lalu dan perubahan harga sekuritas dapat menjadi indikator berharga bagi investor, yang dilihat dari pergerakan harga sekuritas di masa depan jika berada pada aturan investasi atau perdagangan yang sesuai.

Analisis teknis sering kali digunakan untuk menghasilkan sinyal perdagangan jangka pendek dari berbagai metode charting, tetapi dapat juga membantu meningkatkan evaluasi kekuatan atau kelemahan keamanan yang relatif terhadap pasar yang lebih luas jangkauannya atau pada salah satu sektornya. Informasi ini juga membantu para analis untuk meningkatkan perkiraan penilaian mereka secara keseluruhan.

Charles Dow dan Teori Dow pada akhir tahun 1800-an yang memperkenalkan analisis teknis yang kita kenal sekarang ini. Analisis teknis telah mengalami kemajuan untuk memasukkan ratusan metode dan petunjuk yang dikembangkan lewat penelitian yang lama selama bertahun-tahun.

Kapan Menggunakan Analisa Teknikal?

Analisis teknis bersamaan dan bentuk penelitian lainnya sering digunakan oleh analis profesional. Berdasarkan grafik harga sekuritas dan statistik serupa dapat digunakan oleh pedagang eceran dalam membuat keputusan. Akan tetapi pada prakteknya analis ekuitas tidak terlalu membatasi penelitiannya hanya pada analisis fundamental ataupun analisis teknis.

Analisis teknis dapat diterapkan pada keamanan apapun dengan histori data perdagangan. Meliputi saham, kontrak berjangka, komoditas, pendapatan tetap, mata uang, dan jenis sekuritas lainnya. Analisis teknis jauh lebih familiar di komoditas dan pasar valas di mana pedagang berfokus pada pergerakan harga jangka pendek.

Analisis teknikal mencoba memprediksi pergerakan harga di hampir semua bagian yang dapat diperdagangkan yang umumnya mengikuti pada kekuatan permintaan dan penawaran, termasuk di dalamnya saham, obligasi, kontrak berjangka, dan mata uang.

Beberapa orang memandang analisis teknis hanya sebagai studi tentang kekuatan penawaran dan permintaan sebagaimana tercermin dalam pergerakan harga pasar suatu sekuritas. Analisis teknis paling sering diterapkan pada perubahan harga, namun beberapa analis melacak angka selain harga, seperti volume perdagangan atau angka minat terbuka.

Indikator Analisis Teknis

Beberapa indikator difokuskan untuk mengidentifikasi tren pasar pada saat ini, seperti area support dan resistance, sementara yang lainnya berfokus pada cara untuk menentukan kekuatan tren dan kemungkinan kelanjutannya. Indikator teknis dan pola charting yang umumnya digunakan termasuk trendlines, channels, moving averages, dan indikator momentum.

Analisis Teknis vs. Analisis Fundamental

Analisis fundamental dan analisis teknis, adalah metode utama dalam mendekati pasar. Kedua metode tersebut digunakan untuk meneliti dan meramalkan tren harga saham di masa depan, dan seperti strategi atau filosofi investasi apa pun, keduanya memiliki pro dan kontra.

Analisis fundamental adalah cara untuk mengevaluasi sekuritas dengan mengukur nilai intrinsik pada suatu saham. Analis fundamental juga mempelajari segala sesuatunya mulai dari kondisi atau keadaan ekonomi dan industri secara keseluruhan hingga kondisi keuangan dan manajemen perusahaan itu sendiri. Penghasilan, pengeluaran, aset, dan kewajiban adalah karakteristik penting bagi analis fundamental.

Analisis teknis berbeda dari analisis fundamental karena harga dan volume saham adalah satu-satunya faktor. Analis teknis tidak berusaha mengukur nilai intrinsik sekuritas, melainkan menggunakan bagan saham untuk mengidentifikasi pola dan tren yang menyarankan apa yang akan dilakukan saham di masa depan.

Keterbatasan Analisis Teknis

Analisis teknikal memiliki kekurangan yaitu bahwa sejarah tidak berulang dengan sendirinya, sehingga studi terhadap pola harga menjadi sangat penting dan tidak dapat diabaikan. Memungkin harga tampak lebih baik dimodelkan dengan mengasumsikan jalan acak.

Selain itu analisis teknis juga memiliki kekurangan seperti, misalnya banyak trader teknis akan menempatkan order stop-loss di bawah rata-rata pergerakan 200 hari dari perusahaan tertentu. Jika jumlah besar pedagang telah melakukannya dan saham mencapai harga ini, akan ada jumlah besar pesanan jual, yang akan mendorong saham turun, membenarkan pergerakan yang diantisipasi pedagang.

Kemudian, trader lain akan melihat penurunan harga dan juga menjual posisinya, memperkuat kekuatan tren. Tekanan jual jangka pendek ini dapat dianggap terpenuhi dengan sendirinya, tetapi tidak banyak berpengaruh pada harga aset dalam beberapa minggu atau bulan dari sekarang..

Singkatnya, jika sudah cukup banyak orang menggunakan petunjuk yang sama, maka mereka bisa menyebabkan pergerakan yang diprediksi oleh petunjuk tersebut, tetapi dalam jangka panjang, kelompok pedagang ini tidak dapat merubah pergerakan harga.

Analisis Teknikal
by Kiki A. Ramadhan

0 comments


Artikel lainnya