Sep 18, 2023

Aset Pajak Tangguhan

Apa Itu Aset Pajak Tangguhan?

Aset pajak tangguhan adalah item di neraca perusahaan yang mengurangi penghasilan kena pajaknya di masa depan. Aset item baris seperti itu dapat ditemukan saat bisnis membayar lebih pajaknya. Uang ini pada akhirnya akan dikembalikan ke bisnis dalam bentuk keringanan pajak.

Oleh karena itu, kelebihan pembayaran menjadi aset bagi perusahaan. Aset pajak tangguhan adalah kebalikan dari kewajiban pajak tangguhan, yang menunjukkan peningkatan yang diharapkan dalam jumlah pajak penghasilan terutang oleh perusahaan.

Memahami Aset Pajak Tangguhan

Aset pajak tangguhan sering dibuat ketika pajak dibayar atau dialihkan tetapi belum dapat diakui pada laporan laba rugi perusahaan.

Misalnya, aset pajak tangguhan dapat dibuat ketika otoritas pajak mengakui pendapatan atau beban pada waktu yang berbeda dari periode yang diikuti perusahaan, menurut standar akuntansi. Aset ini membantu mengurangi kewajiban pajak masa depan perusahaan.

Penting untuk dicatat bahwa aset pajak tangguhan diakui hanya jika selisih antara nilai kerugian atau penyusutan aset diharapkan dapat saling hapus dengan laba masa depan.

Aset pajak tangguhan dapat dibandingkan dengan sewa yang dibayar di muka atau premi asuransi yang dapat dikembalikan. Sementara bisnis tidak lagi memiliki uang tunai, ia memiliki nilai yang sebanding, dan ini harus tercermin dalam laporan keuangannya.

Contoh Aktiva Pajak Tangguhan

Salah satu contoh langsung dari aset pajak tangguhan adalah akumulasi kerugian. Jika suatu bisnis mengalami kerugian dalam tahun keuangan, biasanya berhak menggunakan kerugian itu untuk menurunkan penghasilan kena pajaknya di tahun-tahun berikutnya.

Dalam pengertian itu, kerugian adalah aset.

Skenario lain muncul ketika ada perbedaan antara aturan akuntansi dan aturan pajak. Misalnya, pajak tangguhan ada ketika beban diakui dalam laporan laba rugi perusahaan sebelum mereka diminta untuk diakui oleh otoritas pajak atau ketika pendapatan dikenakan pajak sebelum kena pajak dalam laporan laba rugi.

Pada dasarnya, setiap kali dasar pengenaan pajak atau aturan perpajakan untuk aset dan/atau kewajiban berbeda, ada peluang untuk menciptakan aset pajak tangguhan.

Tidak ada batasan waktu untuk aset pajak tangguhan. Mereka dapat digunakan ketika paling masuk akal secara finansial bagi perusahaan. Namun, aset pajak tangguhan tidak dapat digunakan dengan pengembalian pajak yang telah diajukan.

Cara Menghitung Aset Pajak Tangguhan

Katakanlah sebuah perusahaan manufaktur komputer memperkirakan, berdasarkan pengalaman, bahwa persentase komputer yang akan dikirim kembali untuk perbaikan garansi di tahun depan adalah 2% dari total produksi.

Jika pendapatan total perusahaan pada tahun pertama adalah $3.000 dan beban garansi dalam pembukuannya adalah $60 (2% x $3.000), maka penghasilan kena pajak perusahaan adalah $2.940. Namun, sebagian besar otoritas pajak tidak mengizinkan perusahaan untuk mengurangi biaya berdasarkan jaminan yang diharapkan.

Jadi, perusahaan diharuskan membayar pajak sebesar $3.000 penuh. Jika tarif pajak untuk perusahaan adalah 30%, selisih $18 ($60 x 30%) antara pajak terutang dalam laporan laba rugi dan pajak sebenarnya yang dibayarkan kepada otoritas pajak merupakan aset pajak tangguhan.

Pertimbangan Khusus

Ada beberapa karakteristik utama dari aset pajak tangguhan yang perlu dipertimbangkan. Pertama, mulai tahun pajak 2018, mereka dapat dialihkan tanpa batas waktu untuk sebagian besar perusahaan, tetapi tidak lagi dapat dialihkan.

Hal kedua yang perlu dipertimbangkan adalah bagaimana tarif pajak mempengaruhi nilai aset pajak tangguhan. Jika tarif pajak naik, itu menguntungkan perusahaan karena nilai aset juga naik. Ini memberikan bantalan yang lebih besar untuk pendapatan yang lebih besar.

Namun jika tarif pajak turun, nilai aset pajak juga turun. Artinya, perusahaan mungkin tidak dapat menggunakan seluruh keuntungan sebelum batas waktu hari pajak.

Mengapa Aset Pajak Tangguhan Terjadi?

Neraca dapat mencerminkan aset pajak tangguhan jika perusahaan telah membayar pajaknya di muka. Ini juga dapat terjadi hanya karena perbedaan waktu perusahaan membayar pajaknya dan waktu otoritas pajak mengkreditkannya.

Atau, itu mungkin menunjukkan bahwa perusahaan membayar lebih pajaknya. Dalam kasus seperti itu, pembukuan perusahaan harus mencerminkan pajak yang dibayarkan oleh perusahaan atau uang yang harus dibayar.

Apakah Aset Pajak Tangguhan Dilanjutkan?

Ya. Mulai tahun 2018, wajib pajak dapat meneruskan aset pajak tangguhan tanpa batas waktu. Mereka tidak pernah kadaluarsa dan perusahaan menggunakannya pada saat yang paling menguntungkan untuk melakukannya.

Apa itu Aset Pajak Tangguhan vs. Kewajiban Pajak Tangguhan?

Aset pajak tangguhan menunjukkan manfaat keuangan, sedangkan kewajiban pajak tangguhan menunjukkan kewajiban pajak masa depan atau pembayaran jatuh tempo.

Misalnya, penabung pensiun dengan rencana 401(k) tradisional memberikan kontribusi ke rekening mereka menggunakan pendapatan sebelum pajak. Ketika uang itu akhirnya ditarik, pajak penghasilan harus dibayar atas kontribusi tersebut. Itu adalah kewajiban pajak tangguhan.

Aset pajak tangguhan terkait dengan kelebihan pembayaran atau pembayaran pajak di muka. Misalnya, aset pajak tangguhan dapat terjadi bila ada perbedaan antara saat otoritas pajak mengakui pendapatan dan saat perusahaan melakukannya, berdasarkan standar akuntansi yang diikuti oleh otoritas pajak.

Aset pajak tangguhan dapat mengurangi penghasilan kena pajak perusahaan di masa depan. Aset pajak tangguhan adalah aset keuangan (berlawanan dengan aset berwujud) yang muncul di neraca perusahaan sebagai aset tidak lancar.

 

Aset Pajak Tangguhan
by Kiki A. Ramadhan

0 comments


Artikel lainnya