Sep 18, 2023

Divestasi

Apa Itu Divestasi?

Divestasi adalah proses penjualan aset anak perusahaan, investasi, atau divisi perusahaan untuk memaksimalkan nilai perusahaan induk.

Juga dikenal sebagai divestasi, divestasi secara efektif kebalikan dari investasi dan biasanya dilakukan ketika aset atau divisi anak perusahaan tersebut tidak berjalan sesuai harapan.

Namun, dalam beberapa kasus, perusahaan mungkin terpaksa menjual aset sebagai akibat dari tindakan hukum atau peraturan. Perusahaan juga dapat melihat strategi divestasi untuk memenuhi tujuan strategis bisnis, keuangan, sosial, atau politik lainnya.

Pengertian Divestasi

Divestasi melibatkan perusahaan yang menjual sebagian asetnya, seringkali untuk meningkatkan nilai perusahaan dan mendapatkan efisiensi yang lebih tinggi.

Banyak perusahaan akan menggunakan divestasi untuk menjual aset periferal yang memungkinkan tim manajemen mereka mendapatkan kembali fokus yang lebih tajam pada bisnis inti.

Divestasi dapat dihasilkan dari strategi pengoptimalan perusahaan atau didorong oleh keadaan luar, seperti ketika investasi dikurangi dan perusahaan menarik diri dari wilayah geografis atau industri tertentu karena tekanan politik atau sosial.

Salah satu contoh utama saat ini adalah dampak pandemi, pekerjaan jarak jauh, dan maraknya penggunaan teknologi serta dampaknya terhadap perkantoran, dan real estate komersial.

Item yang didivestasikan dapat mencakup anak perusahaan, departemen bisnis, holding real estate, peralatan, dan properti lainnya, atau aset keuangan.

Hasil dari penjualan ini biasanya digunakan untuk membayar hutang, melakukan belanja modal, mendanai modal kerja, atau membayar dividen khusus kepada pemegang saham perusahaan.

Sementara sebagian besar transaksi divestasi merupakan upaya yang direncanakan dan diprakarsai oleh perusahaan, terkadang proses ini dapat dipaksakan kepada mereka sebagai akibat dari tindakan regulasi.

Terlepas dari mengapa perusahaan memilih untuk mengadopsi strategi divestasi, penjualan aset akan menghasilkan pendapatan yang dapat digunakan di tempat lain dalam organisasi.

Dalam jangka pendek, peningkatan pendapatan ini akan menguntungkan organisasi karena mereka dapat mengalihkan dana untuk membantu divisi lain yang kinerjanya tidak sesuai harapan.

Normalnya, divestasi dilakukan dalam rangka kegiatan restrukturisasi dan optimalisasi. Pengecualiannya adalah jika perusahaan terpaksa melepaskan aset atau divisi yang menguntungkan karena alasan politik atau sosial yang dapat menyebabkan hilangnya pendapatan.

Jenis Divestasi

Divestasi biasanya akan berbentuk spin-off, pemerataan ekuitas, atau penjualan langsung aset.

  • Spin-off adalah transaksi non tunai dan bebas pajak ketika perusahaan induk membagikan saham anak perusahaannya kepada pemegang sahamnya. Dengan demikian, anak perusahaan menjadi perusahaan yang berdiri sendiri yang sahamnya dapat diperdagangkan di bursa efek. Spin-off paling umum di antara perusahaan yang terdiri dari dua bisnis terpisah dan berbeda yang memiliki pertumbuhan atau profil risiko yang berbeda.
  • Di bawah skenario pemotongan ekuitas, perusahaan induk menjual persentase tertentu dari ekuitas anak perusahaannya kepada publik melalui penawaran pasar saham. Pemotongan ekuitas seringkali merupakan transaksi bebas pajak yang melibatkan pertukaran uang tunai yang setara dengan saham. Karena perusahaan induk biasanya mempertahankan saham pengendali di anak perusahaan, pemotongan ekuitas paling umum terjadi di antara perusahaan yang perlu membiayai peluang pertumbuhan untuk salah satu anak perusahaan mereka. Selain itu, pemotongan ekuitas memungkinkan perusahaan untuk mendirikan jalur perdagangan untuk saham anak perusahaan mereka dan kemudian melepaskan saham yang tersisa dalam keadaan yang tepat.
  • Penjualan aset secara langsung, termasuk seluruh anak perusahaan, adalah bentuk umum divestasi lainnya. Dalam hal ini, perusahaan induk menjual aset, seperti real estate atau peralatan kepada pihak lain. Penjualan aset biasanya melibatkan uang tunai dan dapat memicu konsekuensi pajak bagi perusahaan induk jika aset dijual dengan keuntungan. Jenis divestasi yang terjadi di bawah tekanan dapat mengakibatkan penjualan yang terbakar dengan aset yang dijual di bawah nilai buku.

Alasan Utama Divestasi

Alasan paling umum untuk divestasi adalah untuk menghilangkan bisnis non-inti yang tidak berjalan dengan baik. Perusahaan, terutama perusahaan besar atau konglomerat, mungkin memiliki unit bisnis berbeda yang beroperasi di industri yang sangat berbeda, yang mungkin cukup sulit untuk dikelola atau dialihkan dari kompetensi inti mereka.

Divestasi unit bisnis yang tidak penting dapat membebaskan waktu dan modal bagi manajemen perusahaan induk untuk fokus pada operasi dan keahlian utamanya. Misalnya, pada tahun 2014, General Electric (GE) memutuskan untuk mendivestasikan lengan pembiayaan non-intinya dengan menjual sahamnya di Synchrony Financial sebagai spin-off di New York Stock Exchange.

Selain itu, perusahaan melepaskan aset mereka untuk mendapatkan dana, melepaskan anak perusahaan yang berkinerja buruk, menanggapi tindakan regulasi, dan menyadari nilai melalui perpisahan.

Perusahaan yang sedang mengalami proses kebangkrutan seringkali diharuskan oleh peraturan hukum untuk menjual sebagian dari bisnisnya. Terakhir, perusahaan dapat melakukan divestasi karena alasan politik dan sosial, seperti menjual aset yang berkontribusi terhadap pemanasan global.

 

Divestasi
by Kiki A. Ramadhan

0 comments


Artikel lainnya