Okt 30, 2023

Token Crypto

Apa itu Token Crypto?

Token kripto adalah representasi dari aset atau bunga yang telah diberi token pada blockchain mata uang kripto yang ada. Token kripto dan mata uang kripto memiliki banyak kesamaan, tetapi mata uang kripto dimaksudkan untuk digunakan sebagai alat tukar, alat pembayaran, dan ukuran serta penyimpan nilai.

Token crypto sering digunakan untuk mengumpulkan dana untuk proyek dan biasanya dibuat, didistribusikan, dijual, dan diedarkan melalui proses penawaran koin awal (ICO), yang melibatkan putaran crowdfunding.

 

Sejarah Token Crypto

Meskipun ada crypto yang bercabang dari Bitcoin dan Ethereum sebelum ledakan ICO 2017, ICO dan token pertama yang diakui adalah Mastercoin. Mastercoin dibuat oleh J.R. Willet dan diumumkan pada Januari 2012 melalui Bitcoin Forum. Dia memberi judul whitepaper-nya “The Second Bitcoin Whitepaper.”

Mastercoin adalah salah satu proyek pertama yang menjelaskan penggunaan lapisan untuk meningkatkan fungsionalitas mata uang kripto. Proyek tersebut menghubungkan nilai Mastercoin dengan nilai Bitcoin dan menjelaskan bagaimana proyek tersebut akan menggunakan dana tersebut untuk membayar pengembang guna menciptakan cara bagi pengguna untuk membuat koin baru dari Mastercoin mereka.

 

Ledakan ICO

Antara 2012 dan 2016, pembuatan token crypto dan ICO meningkat hingga 2017 — penawaran token meroket karena investor tampaknya menyadarinya dan kemungkinan peningkatan nilai yang mereka janjikan.

Pengembang, bisnis, dan penipu mulai membuat token dengan cepat dalam upaya memanfaatkan ledakan penggalangan dana — sedemikian rupa sehingga badan pengatur mulai mengeluarkan peringatan kepada investor yang memperingatkan mereka tentang risiko ICO.

 

Setelah Gelembung (Bubble)

Gelembung ICO meledak pada tahun 2018—tak lama kemudian, penawaran pertukaran awal (IEO) muncul, di mana pertukaran mulai memfasilitasi penawaran token. Pertukaran mengklaim telah memeriksa penawaran token, mengurangi risiko bagi investor; namun, penipu menggunakan bursa untuk mempromosikan penipuan mereka.

Badan pengatur mengeluarkan peringatan kepada investor tentang risiko yang terlibat dalam berpartisipasi dalam IEO; mereka juga memberi tahu pertukaran bahwa mereka diharuskan mendaftar ke pihak berwenang jika mereka memfasilitasi upaya penggalangan dana ini.

Logikanya adalah bahwa bursa dapat bertindak sebagai sistem perdagangan alternatif atau broker/dealer, yang menurut undang-undang diharuskan untuk mendaftar.

Token crypto masih dibuat dan digunakan untuk mengumpulkan dana untuk proyek melalui ICO. Whitepapers dibaca seperti pitchbooks, menguraikan tujuan token, bagaimana itu akan dijual, bagaimana dana akan digunakan, dan bagaimana investor akan mendapatkan keuntungan.

 

Kekhawatiran Tentang Token Crypto

Satu-satunya kekhawatiran terpenting tentang token crypto adalah karena digunakan untuk mengumpulkan dana, token tersebut dapat dan telah digunakan oleh penipu untuk mencuri uang dari investor. Namun, sulit untuk membedakan antara token scam dan token yang mewakili upaya bisnis yang sebenarnya. Berikut adalah beberapa faktor yang harus diperhatikan saat melihat token kripto:

  • Berdasarkan yurisdiksi, mungkin perlu didaftarkan. SEC menggunakan Tes Howey untuk melihat apakah suatu aset adalah sekuritas. Jika perlu didaftarkan dan tidak, itu ilegal dalam bentuknya saat ini.
  • Lihatlah tim di belakang ICO dan latar belakang mereka. Tentukan apakah mereka adalah bisnis yang sah dengan memeriksa alamat dan nomor telepon, dan kunjungi situs web Sekretaris Negara untuk negara tempat mereka mengklaim terdaftar dan cari mereka. Jika tidak dapat menemukan informasi tentangnya selain di kertas putih dan situs web khusus, itu mungkin scam.
  • ICO dari luar AS mungkin sulit untuk diteliti. Salah satu token tersebut adalah BananaCoin, dikeluarkan sebagai penggalangan dana untuk perkebunan pisang di Laos. Investor diberi tahu bahwa mereka dapat menukar token mereka dengan nilai pisang atau dana yang sama setelah diluncurkan.
  • Banyak token crypto terdaftar di bursa yang tidak diatur di luar Amerika Serikat. Jika tidak terdaftar di bursa yang diatur, kemungkinan itu menjadi scam jauh lebih tinggi. Bahkan token kripto yang terdaftar di bursa terdaftar bisa menjadi penipuan.

 

Cara Kerja Token Crypto

Crypto, di sisi lain, adalah sistem yang memungkinkan pembayaran online yang aman secara online. Token crypto sering berfungsi sebagai unit transaksional pada blockchain yang dibuat menggunakan templat standar seperti jaringan Ethereum, yang memungkinkan pengguna membuat token.

Blockchain semacam itu bekerja pada konsep kontrak pintar atau aplikasi terdesentralisasi, di mana kode yang dapat diprogram dan dieksekusi sendiri digunakan untuk memproses dan mengelola berbagai transaksi yang terjadi.

Misalnya, kamu mungkin menerima token crypto yang mewakili sejumlah poin loyalitas pelanggan pada blockchain yang mengelola detail tersebut untuk rantai ritel. Token crypto lain mungkin memberi pemegang token hak untuk melihat 10 jam konten streaming di blockchain berbagi video.

Token bahkan dapat mewakili mata uang digital lain, seperti token kripto yang setara dengan 15 bitcoin pada blockchain tertentu. Token crypto semacam itu dapat diperdagangkan dan ditransfer di antara berbagai peserta blockchain

Investor dapat menggunakan token crypto untuk berbagai alasan. Mereka dapat memegangnya untuk mewakili saham di perusahaan kripto atau karena alasan ekonomi untuk berdagang atau melakukan pembelian barang dan jasa.

Sebagai contoh praktis, penyedia penyimpanan terdesentralisasi Bluzelle memungkinkan mempertaruhkan token untuk membantu mengamankan jaringannya sambil mendapatkan biaya transaksi dan hadiah.

 

Token Crypto vs. Mata Uang Digital

Istilah crypto token sering keliru digunakan secara bergantian dengan mata uang digital.

Mata uang digital digunakan untuk melakukan atau menerima pembayaran menggunakan blockchain, dengan kripto paling populer adalah Bitcoin (BTCUSD). Altcoin adalah crypto alternatif yang diluncurkan setelah kesuksesan besar yang dicapai oleh Bitcoin. Istilah ini berarti koin alternatif—yaitu—kripto selain Bitcoin.

Mereka diluncurkan sebagai pengganti Bitcoin yang disempurnakan yang diklaim dapat mengatasi beberapa poin rasa sakit Bitcoin. Litecoin (LTCUSD), Bitcoin Cash (BCHUSD), Namecoin, dan Dogecoin (DOGEUSD) adalah contoh tipikal altcoin. Di antara berbagai crypto yang ada, Bitcoin telah berhasil mendapatkan popularitas yang jauh lebih besar daripada yang lain.

Token crypto beroperasi pada blockchain, yang bertindak sebagai media untuk pembuatan dan pelaksanaan aplikasi terdesentralisasi dan kontrak pintar. Token digunakan untuk memfasilitasi transaksi di blockchain. Dalam banyak kasus, token melewati ICO dan kemudian beralih ke tahap ini setelah ICO selesai.

 

Apa Tujuan Token?

Token crypto umumnya memfasilitasi transaksi di blockchain tetapi dapat mewakili saham investor di perusahaan atau melayani tujuan ekonomi, seperti halnya alat pembayaran yang sah. Ini berarti pemegang token dapat menggunakannya untuk melakukan pembelian atau perdagangan seperti sekuritas lainnya untuk mendapatkan keuntungan.

 

Apakah Bitcoin itu Token atau Koin?

Bitcoin adalah mata uang kripto, umumnya digunakan untuk berdagang, melakukan pembelian, atau menyimpan nilai.

 

Apa Perbedaan Antara Koin Kripto dan Token Kripto?

Koin kripto dirancang untuk digunakan sebagai mata uang, sementara token kripto dimaksudkan untuk mewakili minat terhadap suatu aset dan memfasilitasi transaksi di blockchain.

 

Apa Saja Berbagai Jenis Token Yang Berada di Blockchain?

Token blockchain termasuk hadiah, utilitas, keamanan, tata kelola, dan token aset. Token crypto adalah representasi digital dari minat pada suatu aset atau digunakan untuk memfasilitasi transaksi pada blockchain. Mereka sering bingung dengan crypto karena mereka juga dapat diperdagangkan dan ditukar.

Token crypto sering digunakan sebagai cara untuk mengumpulkan dana untuk proyek dalam penawaran koin awal. ICO telah disalahgunakan oleh banyak pihak untuk membodohi investor agar menyumbangkan dana, hanya untuk menghilang, tetapi banyak upaya penggalangan dana yang sah oleh bisnis yang sah. Jika kamu mempertimbangkan token crypto sebagai investasi, pastikan untuk melakukan riset pada tim atau perusahaan yang menawarkannya.

Berinvestasi dalam mata uang kripto dan Penawaran Koin Awal lainnya sangat berisiko dan spekulatif, dan artikel ini bukan rekomendasi dari Investopedia atau penulis untuk berinvestasi dalam mata uang kripto atau ICO lainnya.

Setiap individu memiliki situasi keuangan dan tujuan yang unik, dan konsultasi dengan ahli keuangan, penasihat investasi, atau profesional lain yang memahami kondisi kamu secara mendalam dapat membantu membuat keputusan yang lebih terinformasi dan sesuai dengan kebutuhan.

Penting untuk diingat bahwa pasar finansial dan crypto dapat sangat kompleks dan berisiko. Faktor-faktor seperti tren pasar, perubahan regulasi, dan berbagai faktor ekonomi dapat memengaruhi kinerja investasi.

Keputusan mengenai investasi dalam crypto atau aset lainnya harus selalu didasarkan pada informasi yang terbaru, pemahaman yang mendalam tentang risiko dan potensi imbalan, serta konsultasi dengan profesional yang berkualifikasi.

Ingatlah bahwa investasi memiliki risiko, dan kamu harus mengambil tindakan yang sesuai dengan profil risiko, tujuan keuangan, dan pengetahuan. Jika kamu mempertimbangkan untuk berinvestasi dalam crypto atau aset lainnya, pastikan sudah memiliki pemahaman yang kuat tentang apa yang  dilakukan dan carilah nasihat dari ahli keuangan atau profesional investasi.

 

Token Crypto
by Kiki A. Ramadhan

0 comments


Artikel lainnya