Nov 13, 2023

Dual Class Stock (Saham Kelas Ganda)

Apa Itu Dual Class Stock (Saham Kelas Ganda)?

 

Saham kelas ganda adalah ketika perusahaan mengeluarkan dua kelas saham. Struktur saham kelas ganda dapat terdiri dari saham Kelas A dan Kelas B, misalnya. Saham ini dapat berbeda dalam hal hak suara dan pembayaran dividen.

Ketika beberapa kelas saham diterbitkan, biasanya satu kelas ditawarkan kepada masyarakat umum, sementara kelas lainnya ditawarkan kepada pendiri, eksekutif, dan keluarga perusahaan. Kelas yang ditawarkan kepada masyarakat umum seringkali memiliki hak suara terbatas atau tidak sama sekali, sedangkan kelas yang tersedia untuk pendiri dan eksekutif memiliki lebih banyak hak suara dan seringkali memberikan kendali mayoritas atas perusahaan.

 

Memahami Stok Kelas Ganda

Saham kelas ganda dirancang untuk memberikan kontrol suara pemegang saham tertentu. Kelas saham dengan voting share yang tidak seimbang dapat dibuat untuk memuaskan pemilik yang tidak ingin melepaskan kendali tetapi ingin pasar ekuitas publik menyediakan pembiayaan.

Dalam kebanyakan kasus, apa yang disebut saham dengan hak suara super ini tidak diperdagangkan secara publik dan pendiri perusahaan serta keluarganya paling sering menjadi kelompok pengendali di perusahaan kelas ganda.

Meskipun tidak ada nomenklatur standar untuk beberapa kelas saham, saham Kelas A biasanya lebih unggul dari saham Kelas B. Namun, dalam kasus lain, kebalikannya benar. Itu sebabnya investor harus meneliti rincian kelas saham perusahaan jika mereka mempertimbangkan untuk berinvestasi di perusahaan dengan lebih dari satu kelas saham.

Perusahaan terkenal, seperti Berkshire Hathaway milik Ford dan Warren Buffett, memiliki struktur saham kelas ganda, yang memberi para pendiri, eksekutif, dan keluarga kemampuan untuk mengontrol kekuatan suara mayoritas dengan persentase yang relatif kecil dari total ekuitas.

Struktur kelas ganda di Ford, misalnya, memberi keluarga Ford kendali 40% dari hak suara, sementara memiliki persentase kecil dari total ekuitas perusahaan. Contoh ekstremnya adalah CEO Echostar Communications Charlie Ergen, yang menguasai sekitar 91,8% suara dengan saham Kelas A yang kuat. Struktur kelas ganda memungkinkan perusahaan untuk mengakses modal publik tanpa mengorbankan kendali.

Meskipun baru-baru ini menjadi populer, struktur kelas ganda telah ada selama beberapa waktu dalam berbagai bentuk. Bursa Efek New York (NYSE) melarang struktur kelas ganda pada tahun 1940 setelah protes pada tahun 1926 atas penawaran umum perusahaan otomotif Dodge Brothers, yang terdiri dari saham non-voting untuk publik.

Namun, pertukaran tersebut mengaktifkan kembali praktik tersebut selama tahun 1980-an setelah persaingan dari bursa lain. Setelah saham terdaftar, perusahaan tidak dapat membalikkan hak suara apa pun yang dikaitkan dengan kelas baru, atau menerbitkan kelas saham apa pun dengan hak suara yang lebih tinggi.

Belakangan ini, jumlah perusahaan yang memilih struktur kelas ganda selama listing telah berlipat ganda. Hal ini khususnya terjadi di antara perusahaan rintisan teknologi, banyak di antaranya menggunakan strategi ini untuk mempertahankan kendali atas pakaian mereka.

Google Alphabet Inc. adalah contoh paling terkenal dari tren ini (lihat di bawah). Google Alphabet Inc. adalah contoh paling terkenal dari tren ini. Banyak investor frustrasi dengan penawaran umum perdana (IPO) Google ketika raksasa internet, yang membanggakan kapitalisasi pasar di antara 30 perusahaan teratas di seluruh dunia, menerbitkan saham Kelas B kedua kepada para pendiri dengan 10 kali jumlah suara daripada saham Kelas A biasa yang dijual kepada masyarakat.

Beberapa indeks saham telah mengadopsi kebijakan untuk mengeluarkan perusahaan dengan struktur kelas ganda atau struktur saham dengan hak suara berbeda. Ini adalah respons terhadap kekhawatiran tentang pengendalian yang terkonsentrasi pada pemegang saham tertentu, yang dapat mengabaikan kepentingan pemegang saham lainnya. Dua indeks yang disebutkan, S&P 500 dan FTSE Russell, adalah dua contoh indeks yang telah menerapkan kebijakan semacam itu:

  1. S&P 500: Pada tahun 2019, S&P Dow Jones Indices mengumumkan bahwa mereka akan mengeluarkan perusahaan dengan struktur kelas ganda dari indeks S&P 500 dan indeks saham lainnya yang mereka kelola. Tujuan dari kebijakan ini adalah untuk meningkatkan perlindungan hak pemegang saham minoritas. Perusahaan dengan struktur saham ganda yang ada dalam indeks S&P 500 diberikan waktu untuk bertransisi ke struktur yang lebih seimbang.
  2. FTSE Russell: FTSE Russell, penyedia indeks global, juga mengumumkan kebijakan yang serupa. Mereka mengadopsi pedoman yang memerlukan perusahaan yang ingin dimasukkan dalam indeks FTSE Russell untuk memiliki struktur saham yang mengikuti prinsip “satu saham, satu suara.” Ini dilakukan untuk memastikan perlindungan yang lebih baik bagi pemegang saham minoritas dan menghindari konsentrasi pengendalian yang terlalu besar di tangan pemegang saham tertentu.

Kebijakan seperti ini menggarisbawahi pentingnya tata kelola perusahaan yang baik dan perlindungan hak pemegang saham minoritas. Mereka juga mencerminkan perubahan dalam pandangan pasar terhadap struktur saham yang memberikan hak suara yang tidak proporsional kepada beberapa pemegang saham.

Penyingkiran perusahaan dengan struktur kelas ganda dari indeks utama seperti S&P 500 dan indeks FTSE Russell dapat memiliki dampak besar terhadap perusahaan-perusahaan tersebut dan pengelolaan investasi yang mengikuti indeks-indeks ini.

 

Kontroversi Stok Kelas Ganda

Stok kelas ganda adalah topik yang kontroversial dalam dunia keuangan dan investasi. Ini adalah praktik di mana perusahaan mengeluarkan saham dengan kelas yang berbeda, yang memberikan hak suara dan kontrol yang berbeda kepada pemegang saham berdasarkan jenis saham yang mereka miliki. Berikut adalah beberapa kontroversi terkait stok kelas ganda:

Kontrol yang Terkonsentrasi: Salah satu kontroversi utama adalah bahwa stok kelas ganda dapat menghasilkan pengendalian yang terkonsentrasi di tangan pemegang saham tertentu, seperti pendiri atau manajemen perusahaan. Hal ini dapat mengakibatkan ketidaksetaraan hak suara dan pengambilan keputusan yang tidak adil bagi pemegang saham minoritas.

Perlindungan Pemegang Saham Minoritas: Pemegang saham minoritas seringkali merasa terpinggirkan dalam perusahaan dengan struktur kelas ganda, karena mereka memiliki sedikit atau bahkan tidak memiliki hak suara dalam keputusan perusahaan. Hal ini memunculkan kekhawatiran tentang perlindungan hak pemegang saham minoritas.

Risiko Terhadap Tindakan Manajemen: Beberapa investor khawatir bahwa manajemen perusahaan dengan struktur kelas ganda dapat mengambil tindakan yang lebih mementingkan kepentingan mereka sendiri daripada kepentingan pemegang saham secara umum, karena mereka memiliki kendali yang lebih besar atas perusahaan.

Penghapusan Kontrol: Beberapa indeks saham utama, seperti S&P 500 dan FTSE Russell, telah mengeluarkan perusahaan dengan struktur kelas ganda dari indeks mereka, yang dapat berdampak negatif pada perusahaan-perusahaan tersebut karena penghapusan akses ke dana indeks dan investor yang mengikuti indeks tersebut.

Pola Pengambilan Keputusan: Pemegang saham dengan struktur kelas ganda dapat memiliki kepentingan jangka panjang yang berbeda dengan pemegang saham dengan saham biasa. Ini dapat menghasilkan ketegangan dalam pengambilan keputusan perusahaan, terutama dalam hal pengambilan keputusan strategis.

Kontroversi seputar stok kelas ganda telah memicu perdebatan yang luas tentang tata kelola perusahaan yang baik, hak pemegang saham minoritas, dan kebijakan pengindeksan. Beberapa regulator dan organisasi pasar modal telah mencoba mengatasi isu ini melalui perubahan peraturan atau pedoman yang lebih ketat. Keputusan perusahaan untuk menggunakan atau menghapus struktur kelas ganda sering kali menjadi pertanyaan etika dan tata kelola yang kompleks dalam dunia bisnis dan keuangan.

Di sisi lain, lawan berpendapat bahwa struktur tersebut memungkinkan sekelompok kecil pemegang saham istimewa untuk mempertahankan kendali, sementara pemegang saham lainnya (dengan kekuatan suara yang lebih sedikit) memberikan mayoritas modal.

Pemegang saham menanggung sebagian besar risiko yang terkait dengan strategi. Penelitian akademik telah membuktikan bahwa kelas saham yang kuat untuk orang dalam dapat menghambat kinerja jangka panjang.

Jalan tengah telah disarankan oleh kelompok pemegang saham lainnya. Menurut mereka, efek dari struktur kelas ganda dapat dibatasi dengan menempatkan batasan waktu pada struktur tersebut dan memungkinkan pemegang saham untuk mengumpulkan hak suara dari waktu ke waktu.

 

Contoh Struktur Kelas Ganda

Anak perusahaan Alphabet, Google, adalah salah satu contoh paling terkenal dari perusahaan dengan struktur kelas ganda. Alphabet adalah perusahaan induk dari Google dan beberapa anak perusahaannya. Struktur kelas ganda Alphabet mencakup dua kelas saham utama:

  • A. Saham Kelas A (GOOGL): Saham kelas A Alphabet memiliki hak suara biasa dan memberikan satu suara per saham. Saham ini diperdagangkan di pasar saham publik dan dimiliki oleh investor institusional dan individu.
  • B. Saham Kelas B (GOOG): Saham kelas B Alphabet dimiliki oleh pendiri Alphabet, termasuk Larry Page, Sergey Brin, dan Eric Schmidt. Saham kelas B ini memiliki hak suara yang lebih tinggi, memberikan 10 suara per saham. Ini berarti bahwa pemegang saham kelas B memiliki kendali yang lebih besar atas perusahaan dibandingkan pemegang saham kelas A, meskipun jumlah saham yang beredar kelas A mungkin lebih besar.

Struktur kelas ganda seperti ini memberikan kontrol yang sangat kuat kepada pendiri dan manajemen Alphabet atas perusahaan tanpa harus memiliki mayoritas saham yang beredar. Ini adalah salah satu contoh paling ekstrem dari struktur kelas ganda di dunia bisnis.

Keputusan untuk menggunakan struktur kelas ganda telah menjadi topik kontroversial dalam kasus Alphabet dan perusahaan lain yang menerapkannya. Beberapa pemegang saham minoritas dan investor institusional telah mengkritik struktur ini karena dapat mengabaikan hak suara mereka dalam pengambilan keputusan perusahaan.

Ini adalah contoh konkret dari bagaimana struktur kelas ganda dalam perusahaan dapat menimbulkan perdebatan tentang tata kelola perusahaan yang baik dan hak pemegang saham minoritas. Banyak investor yang frustrasi dengan penawaran umum perdana (IPO) ini, mengingat raksasa internet itu memiliki kapitalisasi pasar di antara 30 perusahaan teratas di seluruh dunia. Kemudian, perusahaan menambahkan saham kelas ketiga. Saham Kelas C ini datang dengan hak suara nol.

 

Dual Class Stock (Saham Kelas Ganda)
by Kiki A. Ramadhan

0 comments


Artikel lainnya