Agu 29, 2023

Analisis Fundamental

Apa Itu Analisis Fundamental?

Analisis fundamental merupakan metode yang umumnya digunakan untuk mengukur nilai-nilai intrinsik sekuritas dengan memeriksa beberapa faktor ekonomi dan kondisi keuangan perusahaan. Nilai intrinsik merupakan nilai investasi yang berdasarkan situasi keuangan perusahaan dengan kondisi pasar hingga ekonomi pada saat ini.

Analisis fundamental meliputi hal-hal apa saja yang bisa mempengaruhi nilai sekuritas, termasuk faktor ekonomi makro seperti keadaan, faktor ekonomi, kondisi industri dan ekonomi mikro yaitu efektivitas manajemen perusahaan terkait.

Biasanya analisis fundamental sering digunakan untuk investasi saham yang berguna mengevaluasi apa pun jenis sekuritas, mulai dari obligasi hingga derivatif. Jika kamu mempertimbangkan fundamental, dari ekonomi yang lebih luas hingga detail perusahaan, kamu melakukan analisis fundamental.

Tujuannya adalah untuk menentukan angka yang dapat dibandingkan oleh investor dengan harga sekuritas saat ini untuk melihat apakah sekuritas tersebut undervalued atau overvalued oleh investor lain. Umumnya analisis fundamental dilakukan oleh investor dari perspektif makro-ke-mikro gunanya untuk mengidentifikasi harga sekuritas yang tidak sesuai dengan harga pasar.

Analisis fundamental menggunakan data keuangan yang tersedia untuk umum, digunakan untuk mengevaluasi nilai investasi. Data dicatat pada laporan keuangan seperti laporan triwulanan dan tahunan serta pengajuan seperti 10-Q (triwulanan) atau 10-K (tahunan). 8-K juga informatif karena perusahaan publik harus mengarsipkannya setiap kali terjadi peristiwa yang dapat dilaporkan, seperti akuisisi atau perubahan manajemen tingkat atas.

Contohnya, kamu bisa melakukan analisis fundamental pada nilai obligasi dengan melihat beberapa faktor, seperti faktor ekonomi yang meliputi suku bunga dan melihat keadaan ekonomi secara keseluruhan. Kemudian, kamu akan mengevaluasi pasar obligasi dan menggunakan data keuangan dari penerbit obligasi serupa.

Terakhir, kamu akan menganalisis data keuangan dari perusahaan penerbit, termasuk faktor eksternal seperti potensi perubahan peringkat kreditnya. kamu juga dapat membaca 8-K, 10-Q, 10-K, dan laporan tahunan penerbit untuk mengetahui apa yang mereka lakukan, tujuan mereka, atau masalah lainnya.

Analisis fundamental menggunakan pendapatan perusahaan, pertumbuhan masa depan, laba atas sekuritas, margin keuntungan, dan data lainnya untuk menentukan nilai dasar perusahaan dan potensi pertumbuhan masa depan.

Nilai Intrinsik

Salah satu asumsi utama di balik analisis fundamental adalah bahwa harga saham saat ini seringkali tidak sepenuhnya mencerminkan nilai perusahaan jika dibandingkan dengan data keuangan yang tersedia untuk umum.

Asumsi kedua adalah bahwa nilai yang tercermin dalam data fundamental perusahaan lebih cenderung mendekati nilai sebenarnya dari saham tersebut. Nilai intrinsik berarti sesuatu yang berbeda dalam penilaian saham daripada dalam perdagangan opsi. Harga opsi menggunakan perhitungan standar untuk nilai intrinsik, sementara itu dapat dihitung dengan berbagai cara untuk sebuah saham.

Analisis Fundamental vs Analisis Teknis

Analisis fundamental sangat berbeda dengan analisis teknis. Analisis teknis memperkirakan arah harga dengan menganalisis data pasar historis seperti harga dan volume pada saat itu. Analisis teknis menggunakan tren harga dan aksi harga untuk membuat indikator. 

Analisis fundamental bergantung pada informasi keuangan yang dilaporkan oleh perusahaan yang sahamnya sedang dianalisis. Rasio dan metrik dibuat menggunakan data yang menunjukkan bagaimana kinerja perusahaan dibandingkan dengan perusahaan sejenis.

2 Tipe Analisis Fundamental

Faktor fundamental yang dapat dikelompokkan menjadi dua kategori, yaitu:

  • Kuantitatif: informasi yang dapat ditampilkan dengan menggunakan angka, angka, rasio, atau rumus.
  • Kualitatif: daripada kuantitas sesuatu, itu adalah kualitas, standar, atau sifatnya.

Dalam konteks ini, fundamental kuantitatif adalah angka yang sulit. Karakteristik bisnis yang terukur. Oleh karena itu sumber data kuantitatif terbesar adalah laporan keuangan. Pendapatan, laba, aset, dan lainnya dapat diukur secara akurat.

Fundamental kualitatif kurang nyata. Mereka mungkin termasuk kualitas eksekutif kunci perusahaan, pengakuan nama merek, paten, dan teknologi hak milik. Baik analisis kualitatif maupun kuantitatif secara inheren lebih baik. Banyak analis menganggap mereka bersama.

Fundamental Kualitatif 

Ada empat fundamental utama yang selalu dipertimbangkan analis ketika menyangkut sebuah perusahaan. Semuanya kualitatif daripada kuantitatif, yaitu:

  1. Model Bisnis

Apa sebenarnya yang dilakukan perusahaan? Ini tidak sesederhana kelihatannya. Jika model bisnis perusahaan didasarkan pada penjualan ayam cepat saji, apakah menghasilkan uang dengan cara itu? Atau hanya membayar royalti dan biaya waralaba?

  1. Keunggulan kompetitif

Kesuksesan jangka panjang perusahaan terutama didorong oleh kemampuannya mempertahankan keunggulan kompetitif—dan mempertahankannya. Keunggulan kompetitif yang kuat, seperti nama merek yang memungkinkannya mempertahankan pesaing dan menikmati pertumbuhan dan keuntungan. Ketika sebuah perusahaan dapat mencapai keunggulan kompetitif, pemegang sahamnya dapat dihargai dengan baik selama beberapa dekade.

  1. Tata kelola perusahaan

Tata kelola perusahaan berguna untuk menggambarkan kebijakan yang berlaku dalam suatu organisasi atau perusahaan yang menunjukkan hubungan dan tanggung jawab antara manajemen, direktur, dan pemegang kepentingan. Beberapa percaya manajemen adalah kriteria penting untuk berinvestasi di perusahaan. 

  1. Industri

Penting juga untuk mempertimbangkan industri perusahaan: bagaimana basis pelanggannya, pangsa pasar di antara perusahaan, pertumbuhan industri secara luas, persaingan, regulasi, dan siklus bisnis. Mempelajari cara kerja industri adalah satu cara yang akan membuat investor paham lebih dalam tentang kesehatan keuangan perusahaan tersebut.

Fundamental Kuantitatif 

Analisis fundamental biasanya menggunakan informasi kuantitatif dari laporan keuangan perusahaan untuk membuat keputusan berinvestasi. Tiga laporan keuangan yang paling penting adalah laporan laba rugi, neraca, dan laporan arus kas.

  1. Neraca

Neraca sendiri mewakili catatan aset, kewajiban, dan ekuitas perusahaan pada titik waktu tertentu. Disebut neraca karena tiga bagian—aset, kewajiban, dan ekuitas pemegang saham—harus diseimbangkan menggunakan rumus:

Aset = Kewajiban + Ekuitas Pemegang Saham

Aset adalah sesuatu yang mewakili sumber daya yang dimiliki perusahaan atau dikendalikan bisnis pada waktu tertentu. Termasuk barang-barang seperti uang tunai, inventaris, mesin, hingga bangunan. Sisi lain dari persamaan tersebut adalah mewakili total nilai pembiayaan yang telah digunakan perusahaan untuk memperoleh aset.

Pembiayaan datang sebagai akibat dari kewajiban atau ekuitas. Kewajiban merupakan hutang atau kewajiban yang harus dibayar. Sebaliknya, ekuitas mewakili nilai total uang yang telah dikontribusikan pemilik ke bisnis—termasuk laba ditahan, yang merupakan laba yang tersisa setelah membayar semua kewajiban, dividen, dan pajak saat ini.

  1. Laporan Laba Rugi

Neraca mengambil pendekatan snapshot dalam memeriksa bisnis, sedangkan laporan laba rugi mengukur kinerja perusahaan selama jangka waktu tertentu.

Secara teknis, kamu dapat memiliki neraca selama sebulan atau bahkan sehari, tetapi kamu hanya akan melihat laporan perusahaan publik setiap tiga bulan dan setiap tahun. Laporan laba rugi menyajikan pendapatan, biaya, dan keuntungan yang dihasilkan dari operasi bisnis untuk periode tersebut.

  1. Laporan Arus Kas

Laporan arus kas merupakan catatan arus kas masuk dan keluar bisnis selama periode waktu tertentu. Biasanya, laporan arus kas berfokus pada aktivitas terkait kas berikut ini:

  • Uang tunai dari investasi (CFI): Uang tunai yang digunakan untuk berinvestasi dalam aset, serta hasil dari penjualan bisnis lain, peralatan, atau aset jangka panjang.
  • Cash from financing (CFF): Kas yang dibayarkan atau diterima dari penerbitan dan peminjaman dana.
  • Arus Kas Operasi (OCF): Kas yang dihasilkan dari operasi bisnis sehari-hari.

Laporan arus kas penting karena merupakan tantangan bagi bisnis untuk memanipulasi situasi kasnya. Ada banyak hal yang dapat dilakukan akuntan agresif untuk memanipulasi pendapatan, tetapi sulit untuk memalsukan uang tunai di bank. Untuk alasan ini, beberapa investor menggunakan laporan arus kas sebagai ukuran kinerja perusahaan yang lebih konservatif.

Analisis fundamental adalah alat penilaian yang digunakan oleh analis saham untuk menentukan apakah suatu saham dinilai terlalu tinggi atau terlalu rendah oleh pasar. Ini mempertimbangkan kondisi ekonomi, pasar, industri, dan sektor tempat perusahaan beroperasi dan kinerja keuangannya.

 

Analisis Fundamental
by Kiki A. Ramadhan

0 comments


Artikel lainnya