Nov 2, 2023

Opening Price (Harga Buka)

Apa Itu Harga Buka (Opening Price)?

Harga pembukaan atau opening price adalah harga di mana sekuritas pertama kali diperdagangkan pada pembukaan bursa pada hari perdagangan; misalnya, New York Stock Exchange (NYSE) buka tepat pukul 09.30 pm.

Harga perdagangan pertama untuk setiap saham yang terdaftar dalam pasar saham disebut harga pembukaan atau harga pembukaan hariannya. Opening price adalah harga pertama di mana sebuah saham atau aset keuangan lainnya diperdagangkan pada awal sesi perdagangan suatu hari.

Ini adalah harga yang menandai awal perdagangan di hari itu. Harga pembukaan adalah salah satu dari beberapa harga yang penting dalam perdagangan saham, dan harga-harga lainnya termasuk harga penutupan, harga tertinggi (atau puncak), dan harga terendah (atau terendah) selama sesi perdagangan.

Harga-harga ini sering digunakan oleh investor dan analis untuk menganalisis kinerja saham dan pasar secara keseluruhan. Opening price bisa menjadi titik awal yang penting untuk penentuan arah pergerakan harga selama sesi perdagangan.

Harga pembukaan bisa sama atau berbeda dengan harga penutupan sebelumnya, tergantung pada berbagai faktor termasuk peristiwa pasar dan sentimen investor. Opening price merupakan penanda penting untuk aktivitas perdagangan hari itu, khususnya bagi mereka yang tertarik untuk mengukur hasil jangka pendek seperti pedagang harian.

 

Cara Kerja Opening Price

NASDAQ menggunakan pendekatan yang disebut persilangan pembukaan untuk memutuskan harga pembukaan terbaik dengan mempertimbangkan pesanan yang terakumulasi dalam semalam. Opening price sekuritas biasanya tidak identik dengan harga penutupan pada hari sebelumnya.

Pada awal setiap sesi perdagangan, harga pembukaan ditentukan oleh kekuatan penawaran dan permintaan di pasar pada saat itu. Beberapa faktor yang dapat mempengaruhi perbedaan antara opening price dan harga penutupan sebelumnya meliputi:

  • Peristiwa Pasar: Berita atau peristiwa penting yang terjadi di luar jam perdagangan bisa mempengaruhi sentimen investor dan, oleh karena itu, harga pembukaan.
  • Pesanan Pasar Pra-pembukaan: Pesanan yang ditempatkan oleh investor sebelum pasar dibuka dapat mempengaruhi opening price jika pesanan-pesanan ini besar atau signifikan.
  • Penawaran dan Permintaan: Keadaan pasar yang dinamis dan fluktuasi dalam penawaran dan permintaan saham dapat menyebabkan perbedaan harga pembukaan dan harga penutupan sebelumnya.
  • Volatilitas Pernah-sesudah: Harga saham bisa berfluktuasi selama periode di luar jam perdagangan, seperti saat perdagangan pra-pembukaan atau pasca-penutupan. Ini dapat mempengaruhi opening price saat sesi perdagangan dimulai.
  • Perubahan Harga Pasca-penutupan: Beberapa perusahaan mungkin mengumumkan hasil keuangan atau peristiwa penting setelah jam perdagangan berakhir pada hari sebelumnya. Ini bisa mempengaruhi harga pembukaan di sesi berikutnya.

Perbedaan antara harga pembukaan dan harga penutupan sebelumnya adalah salah satu hal yang diamati oleh pedagang dan investor karena dapat memberikan petunjuk awal tentang sentimen dan arah pasar pada hari tersebut.

Analisis opening price dapat membantu mereka dalam membuat keputusan perdagangan. Perbedaannya adalah perdagangan setelah jam kerja telah mengubah penilaian atau ekspektasi investor akan keamanan.

Pengumuman perusahaan atau peristiwa berita lainnya yang terjadi setelah pasar tutup dapat mengubah ekspektasi investor dan harga pembukaan. Bencana alam skala besar atau bencana buatan manusia, seperti perang atau serangan teroris yang terjadi setelah jam kerja, mungkin memiliki efek serupa pada harga saham.

Saat peristiwa ini terjadi, beberapa investor mungkin mencoba membeli atau menjual sekuritas setelah jam kerja. Tidak semua order dieksekusi selama perdagangan setelah jam kerja. Kurangnya likuiditas dan spread lebar yang dihasilkan membuat pesanan pasar tidak menarik bagi pedagang dalam perdagangan setelah jam kerja karena jauh lebih menantang untuk menyelesaikan transaksi dengan harga yang dapat diprediksi dengan pesanan pasar, dan pesanan batas seringkali tidak dipenuhi.

Ketika pasar dibuka keesokan harinya, sejumlah besar limit atau stop order ini ditempatkan pada harga yang berbeda dari harga penutupan hari sebelumnya, menyebabkan perbedaan substansial dalam penawaran dan permintaan. Disparitas ini membuat opening price menyimpang dari penutupan hari sebelumnya ke arah yang sesuai dengan pengaruh kekuatan pasar apa pun yang menggerakkan harga saham.

 

Membuka Strategi Perdagangan Harga

Ada beberapa strategi perdagangan harian berdasarkan pembukaan pasar. Ketika harga pembukaan sangat bervariasi dari penutupan hari sebelumnya sehingga menciptakan gap harga, day trader menggunakan strategi yang dikenal sebagai Gap Fade and Fill. Trader berusaha mendapatkan keuntungan dari koreksi harga yang biasanya terjadi setelah selisih harga yang cukup besar pada pembukaan.

Strategi populer lainnya adalah memudarkan saham di tempat terbuka yang menunjukkan indikasi pra-pasar yang kuat bertentangan dengan sisa pasar atau saham serupa di sektor atau indeks umum. Ketika perbedaan yang kuat hadir dalam indikasi pra-pasar, seorang pedagang menunggu saham bergerak di tempat terbuka, bertentangan dengan pasar lainnya.

Pedagang kemudian mengambil posisi di saham dalam arah umum pasar ketika momentum dan volume pergerakan harga saham awal yang berlawanan berkurang. Ini adalah strategi probabilitas tinggi yang dirancang untuk mencapai keuntungan kecil yang cepat bila dijalankan dengan benar.

 

Contoh Opening Price

Pada 25 Januari 2022, harga pembukaan Apple (AAPL) adalah $158,98. Saham naik ke level tertinggi $162,76, tetapi ditutup pada $159,78.

 

Opening Price (Harga Buka)
by Kiki A. Ramadhan

0 comments


Artikel lainnya