Okt 30, 2023

Bull Market

Apa itu Bull Market?

Bull market adalah kondisi pasar keuangan di mana harga naik atau diharapkan naik. Istilah ini awalnya berasal dari pasar saham, tetapi seiring waktu, istilah tersebut telah merambah ke berbagai jenis pasar yang diperdagangkan. 

Bull market mengacu pada periode di mana harga suatu aset terus meningkat atau mengalami kenaikan yang signifikan. Selama “bull market,” sentimen investor umumnya optimis, dan banyak orang percaya bahwa harga akan terus naik.

Karena harga sekuritas naik dan turun pada dasarnya terus menerus selama perdagangan, istilah bull market biasanya dicadangkan untuk waktu yang lama di mana sebagian besar harga sekuritas naik. 

Bull market cenderung memiliki durasi yang relatif lama, sering kali berlangsung selama berbulan-bulan atau bahkan bertahun-tahun. Selama periode ini, harga aset cenderung terus meningkat, dan optimisme umumnya melanda pasar. Ini bisa menjadi waktu di mana investor dan pelaku pasar merasa yakin dan optimis tentang prospek pertumbuhan aset.

 

Memahami Bull Market

Optimisme, kepercayaan investor, dan harapan atas pertumbuhan yang berkelanjutan adalah ciri khas dari bull market. Selama periode ini, berita positif sering diberikan lebih banyak perhatian, dan sentimen umumnya mendukung pandangan bahwa harga akan terus naik. Ini bisa menghasilkan lonjakan aktivitas perdagangan dan partisipasi yang lebih besar dari investor, terkadang mendorong harga lebih tinggi lagi.

Namun, memprediksi perubahan dalam tren pasar adalah hal yang sulit dan kompleks. Ada banyak faktor yang dapat mempengaruhi pasar, termasuk faktor fundamental (seperti data ekonomi, perkembangan perusahaan, dan kebijakan moneter), serta faktor psikologis dan spekulatif.

Efek psikologis seperti kepanikan atau ketakutan yang meluas di pasar dapat memicu perubahan cepat dalam sentimen dan tren. Selain itu, spekulasi, di mana investor mencoba mengambil keuntungan dari pergerakan harga yang diantisipasi, juga dapat memengaruhi pasar.

Tidak adanya prediktabilitas yang konsisten dalam perubahan tren pasar adalah salah satu alasan mengapa investasi selalu melibatkan risiko. Investasi yang bijaksana melibatkan pemahaman yang mendalam tentang aset yang diperdagangkan, risiko yang terkait, dan rencana pengelolaan risiko yang sesuai.

Para investor harus selalu meluangkan waktu untuk melakukan riset, memahami tren pasar, dan tidak hanya mengandalkan sentimen atau spekulasi semata. Diversifikasi portofolio, pengelolaan risiko yang

cermat, dan kedisiplinan dalam mengikuti rencana investasi adalah penting dalam menghadapi volatilitas pasar dan perubahan tren.

Meskipun tidak ada metrik yang tepat dan universal untuk mengidentifikasi “bull market,” definisi yang paling sering digunakan adalah kenaikan harga saham sebesar 20% atau lebih dari posisi terendahnya yang baru-baru ini.

Mengenali bull market biasanya sulit dilakukan pada saat itu dan sering kali hanya dapat diidentifikasi dengan pasti setelah fenomena tersebut terjadi. Analis seringkali menganalisis data historis dan tren harga setelah periode tertentu untuk mengenali tren bull market yang telah terjadi.

Salah satu contoh bull market yang menonjol dalam sejarah baru-baru ini adalah periode antara tahun 2003 dan 2007. Selama waktu ini, S&P 500 meningkat dengan selisih yang signifikan setelah penurunan sebelumnya; ketika krisis keuangan 2008 mulai berlaku, penurunan besar terjadi lagi setelah pasar bullish berjalan.

 

Penyebab Bull Market

Penyebab dari “bull market” atau pasar yang mengalami kenaikan yang signifikan bisa sangat bervariasi dan kompleks, melibatkan sejumlah faktor ekonomi, keuangan, dan sentimen. Beberapa faktor yang dapat menyebabkan terjadinya “bull market” antara lain:

  • Pemulihan Ekonomi: Setelah periode resesi atau perlambatan ekonomi, pasar seringkali mengalami rebound yang kuat saat ekonomi membaik. Peningkatan aktivitas ekonomi, produksi, dan lapangan kerja dapat mendorong optimisme dan kenaikan harga aset.
  • Suku Bunga Rendah: Kebijakan moneter yang longgar dengan suku bunga rendah oleh bank sentral dapat merangsang investasi dan mengurangi biaya peminjaman, mendorong pertumbuhan ekonomi dan naiknya harga aset.
  • Peningkatan Keuntungan Korporat: Kenaikan laba perusahaan yang kuat dan prospek yang positif dapat mendorong kenaikan harga saham, terutama jika hasil ini melebihi harapan pasar.
  • Sentimen Investor yang Optimis: Keyakinan dan optimisme investor terhadap prospek masa depan pasar dapat menciptakan permintaan yang lebih besar terhadap aset, mendorong harga naik lebih lanjut.
  • Inovasi dan Pertumbuhan Sektor: Kemajuan teknologi, inovasi industri, atau pertumbuhan sektor tertentu dapat menjadi katalisator bagi kenaikan harga saham dalam sektor-sektor tersebut.
  • Stimulus Pemerintah: Tindakan pemerintah seperti pengeluaran fiskal, insentif pajak, atau program stimulus lainnya dapat merangsang ekonomi dan pasar.
  • Peningkatan Arus Modal: Masuknya arus modal dari investor lokal atau internasional ke pasar dapat mendorong kenaikan harga aset.
  • Perbaikan Stabilitas Geopolitik: Pengurangan ketidakpastian geopolitik atau keamanan dapat membawa optimisme baru ke pasar.

Namun, penting untuk diingat bahwa pasar keuangan sangat kompleks dan dipengaruhi oleh banyak faktor yang saling terkait. Meskipun faktor-faktor di atas dapat menjadi penyebab bull market, tidak ada jaminan bahwa tren positif akan berlanjut untuk waktu yang lama.

Sejarah juga telah menunjukkan bahwa pasar dapat mengalami perubahan arah secara tiba-tiba dan sering kali sulit diprediksi dengan akurasi mutlak.

 

Karakteristik Bull Market

Selama bull market, beberapa karakteristik dapat diamati. Ini termasuk peningkatan volume perdagangan, karena lebih banyak investor yang bersedia membeli dan menahan sekuritas dengan harapan dapat mewujudkan capital gain.

Sekuritas di pasar bull juga cenderung menerima valuasi yang lebih tinggi, karena investor bersedia membayar lebih untuk mereka karena persepsi potensi apresiasi harga.

Selain itu, bull market sering ditandai dengan likuiditas yang lebih besar di pasar, karena ada lebih banyak permintaan untuk sekuritas dan lebih sedikit penjual, sehingga memudahkan investor untuk membeli dan menjual dengan cepat dan dengan harga yang wajar.

Perusahaan yang berkinerja baik di pasar bull mungkin juga memilih untuk memberi penghargaan kepada pemegang saham mereka dengan meningkatkan dividen, yang dapat menarik bagi investor yang berfokus pada pendapatan.

Akhirnya, mungkin ada peningkatan jumlah perusahaan yang go public dan meningkatkan modal melalui penawaran umum perdana (IPO) selama pasar bullish, memberikan kesempatan kepada investor untuk berpartisipasi dalam pertumbuhan perusahaan baru yang menjanjikan.

 

Bull vs Bear Market

Bull market dan bear market adalah dua konsep yang digunakan untuk menggambarkan tren dan kondisi pasar yang berlawanan. Perbedaan bull market dan bear market:

Bull Market

Bull market merujuk pada periode di mana harga aset (seperti saham, obligasi, komoditas, dll.) mengalami kenaikan yang signifikan dan berkelanjutan. Selama “bull market,” sentimen investor umumnya optimis dan percaya bahwa kenaikan harga akan terus berlanjut.

Dalam bull market, harga aset umumnya mengalami kenaikan sebesar 20% atau lebih dari posisi terendahnya yang baru-baru ini. Bull market cenderung dianggap sebagai waktu di mana investor percaya bahwa pertumbuhan akan berlanjut, dan mereka cenderung membeli aset dengan harapan mendapatkan keuntungan lebih lanjut.

Bear Market

Bear market merujuk pada periode di mana harga aset mengalami penurunan yang signifikan dan berkelanjutan. Selama bear market, sentimen investor cenderung pesimis, dan ketidakpastian dapat mendominasi pasar.

Dalam bear market, harga aset umumnya mengalami penurunan sebesar 20% atau lebih dari posisi tertingginya yang baru-baru ini. Bear market seringkali dianggap sebagai waktu di mana harga akan terus turun, dan investor mungkin cenderung menjual aset untuk menghindari lebih banyak kerugian.

Perlu diingat bahwa tidak ada definisi yang benar-benar baku tentang bull market atau bear market, dan definisi persentase kenaikan atau penurunan dapat bervariasi tergantung pada sumber dan konteks. 

Penting juga untuk diingat bahwa pasar keuangan bisa sangat dinamis, dan perubahan tren dapat terjadi secara cepat dan tanpa peringatan. Oleh karena itu, penting untuk selalu menjalankan riset yang baik, memahami risiko yang terkait, dan mengambil pendekatan investasi yang seimbang.

Hubungan antara bull market dan bear market dengan siklus ekonomi adalah fenomena yang umum ditemui. Pasar keuangan, termasuk pasar saham, cenderung mencerminkan kondisi ekonomi secara umum, dan keduanya sering berkaitan dengan empat fase dalam siklus ekonomi: ekspansi, puncak, kontraksi, dan palung.

  • Ekspansi: Pada tahap ekspansi ekonomi, aktivitas ekonomi meningkat, lapangan kerja bertambah, dan pertumbuhan ekonomi positif. Selama fase ini, banyak aset di pasar keuangan, seperti saham, dapat mengalami kenaikan harga karena optimisme tentang pertumbuhan dan prospek bisnis yang kuat.
  • Puncak: Puncak ekonomi adalah titik di mana pertumbuhan ekonomi mencapai puncaknya dan aktivitas mulai melambat. Selama fase puncak ini, pasar saham mungkin masih berkinerja baik, tetapi tanda-tanda awal ketidakpastian dapat mulai muncul.
  • Kontraksi: Fase kontraksi ekonomi, juga dikenal sebagai resesi, ditandai dengan penurunan aktivitas ekonomi, turunnya produksi, dan penurunan lapangan kerja. Selama fase ini, pasar saham sering mengalami penurunan, dan ini dapat menjadi awal dari “bear market” di mana harga terus merosot.
  • Palung: Palung ekonomi adalah titik terendah dalam siklus ekonomi. Ini adalah periode di mana resesi mencapai puncaknya dan aktivitas ekonomi stagnan atau berada pada tingkat terendahnya. Di saat seperti ini, pasar saham dapat berada dalam “bear market,” dan harga aset mungkin terus menurun.

Namun, perlu diingat bahwa hubungan antara siklus ekonomi dan tren pasar tidak selalu berlangsung dengan cara yang terstruktur atau konsisten.

Pasar keuangan juga dipengaruhi oleh faktor-faktor lain, seperti kebijakan moneter, sentimen pasar, peristiwa geopolitik, dan lain-lain. Selain itu, reaksi pasar terhadap fase siklus ekonomi dapat bervariasi tergantung pada berbagai faktor, termasuk ekspektasi investor dan kondisi pasar saat itu. 

Permulaan bull market seringkali merupakan indikator utama ekspansi ekonomi. Karena sentimen publik tentang kondisi ekonomi masa depan mendorong harga saham, pasar sering naik bahkan sebelum ukuran ekonomi yang lebih luas, seperti pertumbuhan Produk Domestik Bruto (PDB), mulai meningkat.

Demikian pula, pasar beruang biasanya terjadi sebelum kontraksi ekonomi terjadi. Menengok ke belakang pada resesi khas AS mengungkapkan jatuhnya pasar saham beberapa bulan menjelang penurunan PDB.

 

Bagaimana Memanfaatkan Bull Market

Strategi yang umum digunakan oleh beberapa investor selama bull market. Mengambil posisi lebih awal saat harga aset sedang rendah dan menjualnya saat harga mencapai puncaknya adalah salah satu cara untuk mencoba mendapatkan keuntungan dari tren kenaikan harga.

Meskipun sulit untuk menentukan kapan titik terendah dan puncak akan terjadi, sebagian besar kerugian akan minimal dan biasanya bersifat sementara. Di bawah ini, kami akan mengeksplorasi beberapa strategi terkemuka yang digunakan investor selama periode bull market

Setiap strategi investasi, termasuk strategi yang mencoba memanfaatkan “bull market,” melibatkan risiko. Tidak mungkin untuk memprediksi pergerakan pasar dengan akurasi mutlak, dan ada banyak faktor yang dapat mempengaruhi harga aset. 

 

Buy and Hold

Strategi buy and hold adalah salah satu pendekatan investasi yang paling dasar dan populer. Dalam strategi ini, seorang investor membeli aset (seperti saham, obligasi, dana indeks atau kripto) dan bertujuan untuk mempertahankan kepemilikannya dalam jangka waktu yang panjang, tanpa terlalu sering melakukan transaksi jual-beli. Strategi ini harus melibatkan kepercayaan dari pihak investor: mengapa mempertahankan keamanan kecuali Anda mengharapkan harganya naik?

Optimisme yang sering muncul selama bull market dapat mendorong pendekatan buy-and-hold dalam investasi. Selama periode bull market, banyak investor merasa lebih percaya diri tentang prospek pertumbuhan jangka panjang dan potensi keuntungan dari aset mereka. Ini dapat mendorong mereka untuk mengadopsi pendekatan investasi yang lebih pasif, seperti memegang aset dalam jangka waktu yang lama tanpa terlalu sering melakukan perubahan portofolio.

 

Peningkatan Buy and Hold

Peningkatan buy-and-hold adalah variasi dari strategi buy-and-hold yang melibatkan risiko tambahan. Dalam strategi peningkatan buy-and-hold, investor tidak hanya mempertahankan kepemilikan aset dalam jangka waktu yang panjang, tetapi juga secara bertahap menambah jumlah investasi mereka seiring waktu. Premis di balik pendekatan buy-and-hold yang meningkat adalah bahwa investor akan terus menambah kepemilikan mereka dalam sekuritas tertentu selama harganya terus meningkat.

 

Penambahan Retracement

Retracement (retraksi) merujuk pada periode singkat di mana tren umum harga sekuritas (seperti saham, mata uang, atau komoditas) tampaknya mengalami pembalikan atau penarikan sebelum melanjutkan tren utamanya. Retracement sering kali terjadi selama tren naik (bull market) atau tren turun (bear market) dan dapat memberikan gambaran tentang bagaimana pasar bergerak secara teknis.

Bahkan selama pasar bullish, kecil kemungkinan harga saham hanya akan naik. Sebaliknya, kemungkinan akan ada periode yang lebih pendek di mana penurunan kecil juga terjadi, bahkan saat tren umum berlanjut ke atas.

Banyak investor yang menggunakan analisis retracement dalam pasar bullish (tren naik) untuk mencari peluang membeli. Strategi ini sering kali disebut sebagai buying the dip atau membeli saat harga turun sementara selama periode retracement.

Investor yang mengikuti pendekatan ini percaya bahwa saat harga sekuritas mengalami penurunan sementara dalam tren naik yang lebih besar, itu bisa menjadi peluang untuk memasuki pasar atau menambah posisi dengan harga yang lebih baik.

Pemikiran di balik strategi ini adalah bahwa dengan anggapan bahwa pasar bull terus berlanjut, harga sekuritas yang dipermasalahkan akan segera naik kembali, secara retroaktif memberi investor potongan harga pembelian.

 

Full-Swing Trading

Mungkin cara yang paling agresif untuk memanfaatkan bull market adalah proses yang dikenal sebagai full-swing trading. Full-swing trading adalah strategi perdagangan yang lebih panjang daripada perdagangan harian tetapi lebih pendek daripada investasi jangka menengah hingga jangka panjang. 

Dalam strategi ini, seorang trader mencoba memanfaatkan pergerakan harga dalam jangka waktu yang lebih luas daripada perdagangan harian, tetapi masih berupaya untuk mengambil keuntungan dari pergerakan harga yang lebih pendek daripada tren jangka panjang.

 

Contoh Bull Market Bersejarah

Ada beberapa bull market yang signifikan sepanjang sejarah, masing-masing dengan karakteristik dan penggeraknya yang unik. Berikut adalah beberapa contoh dari beberapa bull market terbesar:

  1. The Roaring Twenties: Pasar bullish ini, yang terjadi pada tahun 1920-an, dipicu oleh spekulasi dan berlangsung hingga jatuhnya pasar saham pada tahun 1929. Hal itu ditandai dengan pertumbuhan ekonomi yang pesat, kenaikan harga aset, dan peningkatan belanja konsumen.
  2. Bull Market Jepang Tahun 1980-an: Pasar bullish yang terjadi di Jepang pada tahun 1980-an, ditandai dengan pertumbuhan ekonomi yang pesat dan kenaikan harga aset. Ini akhirnya berakhir dengan meledaknya gelembung harga aset Jepang pada tahun 1990-an.
  3. Reagan Bull Market Tahun 1980-an: Pada tahun 1980-an, pasar saham mengalami bull market yang didorong oleh kebijakan ekonomi pemerintahan Reagan dan kinerja yang kuat dari sektor teknologi. Bull market ini berlangsung dari tahun 1982 hingga Agustus 1987 dan melihat indeks S&P 500 naik lebih dari 100%. Berakhir dengan jatuhnya pasar saham Black Monday pada Oktober 1987, yang membuat indeks S&P 500 turun lebih dari 20% dalam satu hari.
  4. Bull Market 1990-an: Bull market pada tahun 1990-an sering disebut sebagai gelembung dot-com atau gelembung teknologi. Ini adalah periode di mana pasar saham Amerika Serikat mengalami lonjakan yang signifikan, terutama di sektor internet dan teknologi, yang mengakibatkan kenaikan harga saham yang spektakuler. Gelembung dot-com adalah salah satu contoh ekstrem dari bull market yang ditandai oleh optimisme berlebihan, kepercayaan investor, dan lonjakan harga aset yang tidak seimbang. Berlangsung dari awal 1990-an hingga awal 2000-an dan melihat indeks S&P 500 naik lebih dari 200%.
  5. Bull Market 2009: Bull market yang dimulai pada Maret 2009 dan berlangsung hingga Februari 2020 adalah salah satu bull market terpanjang dalam sejarah pasar saham Amerika Serikat. Ini adalah periode di mana pasar saham Amerika Serikat mengalami tren naik yang luar biasa setelah melewati masa krisis keuangan global pada tahun 2008.

Ini hanyalah beberapa contoh dari beberapa bull market terbesar dalam sejarah. Ada banyak lainnya, masing-masing dengan keadaan dan pendorongnya sendiri yang unik.

 

Mengapa Disebut Pasar Bull Saat Harga Naik?

Asal sebenarnya dari istilah bull masih diperdebatkan. Istilah bearish (untuk pasar turun) dan bullish (untuk pasar naik) dianggap oleh beberapa orang berasal dari bagaimana masing-masing hewan menyerang lawannya. Artinya, banteng akan mengangkat tanduknya ke udara, sedangkan beruang akan menggesek ke bawah. Jika trennya naik, itu dianggap sebagai pasar bullish.

Yang lain menunjuk pada drama Shakespeare, yang merujuk pada pertempuran yang melibatkan banteng dan beruang. Dalam Macbeth, karakter tituler yang bernasib buruk mengatakan bahwa musuh-musuhnya telah mengikatnya ke sebuah tiang tetapi “seperti beruang, saya harus berjuang di jalurnya”. Dalam Much Ado About Nothing, banteng adalah hewan buas yang buas namun mulia. Beberapa penjelasan lain juga ada.

Bull market adalah pasar keuangan yang ditandai dengan kenaikan harga dan optimisme investor. Ini paling sering digunakan untuk merujuk ke pasar saham, tetapi juga dapat merujuk ke pasar obligasi, real estat, mata uang, dan komoditas.

Bull market cenderung bertahan untuk waktu yang lama dan ditandai dengan peningkatan permintaan sekuritas, peningkatan laba perusahaan dan PDB, serta penurunan pengangguran.

Kebalikan dari bull market adalah bear market, yang ditandai dengan jatuhnya harga dan pesimisme investor. Istilah bullish dan bearish diyakini berasal dari cara hewan ini menyerang lawannya.

 

Bull Market
by Kiki A. Ramadhan

0 comments


Artikel lainnya