Nov 2, 2023

Diversification (Diversifikasi)

Apa Itu Diversifikasi (Diversification)?

Diversifikasi adalah strategi manajemen risiko yang melibatkan penggabungan berbagai jenis investasi dalam satu portofolio. Tujuan utama diversifikasi adalah untuk mengurangi risiko keseluruhan portofolio dengan menyebar risiko di antara berbagai aset atau kelas aset.

Dengan memiliki berbagai macam investasi, jika satu aset atau sektor mengalami penurunan nilai, potensi kerugian dapat dikompensasi oleh kinerja positif aset lainnya. Diversifikasi dapat mencakup berbagai aset, seperti saham, obligasi, properti, dan aset lainnya, serta dapat mencakup aset yang berbeda dalam berbagai sektor ekonomi.

Ini membantu melindungi investor dari fluktuasi pasar yang tajam dan potensial kerugian besar. Diversifikasi adalah prinsip dasar dalam manajemen risiko dan sering digunakan dalam perencanaan investasi untuk mencapai tujuan jangka panjang dan mengurangi potensi kerugian besar.

Portofolio yang terdiversifikasi mengandung campuran jenis aset dan kendaraan investasi yang berbeda dalam upaya membatasi eksposur terhadap aset atau risiko tunggal apa pun. Salah satu alasan utama di balik diversifikasi adalah untuk mencapai rata-rata pengembalian yang lebih tinggi dalam jangka panjang sambil mengurangi risiko pada tingkat kepemilikan atau keamanan individu.

Dengan memiliki berbagai jenis aset dalam portofolio, investor dapat mencapai manfaat berikut:

  • Pengurangan Risiko: Diversifikasi membantu mengurangi risiko keseluruhan portofolio dengan menyebar risiko di antara berbagai aset. Jika satu aset atau sektor mengalami penurunan nilai, potensi kerugian dapat dikompensasi oleh kinerja positif aset lainnya. Hal Ini membantu melindungi portofolio dari fluktuasi pasar yang tajam.
  • Pengembalian yang Lebih Stabil: Diversifikasi cenderung menghasilkan pengembalian yang lebih stabil dalam jangka panjang. Meskipun beberapa aset mungkin tumbuh lebih cepat daripada yang lain, berbagai aset dalam portofolio dapat menciptakan seimbang antara risiko dan pengembalian.
  • Peningkatan Peluang: Dengan berinvestasi di berbagai aset dan sektor ekonomi, investor meningkatkan peluangnya untuk menangkap peluang investasi yang muncul dalam berbagai kondisi pasar.
  • Mengurangi Paparan Kepada Risiko Spesifik: Diversifikasi membantu menghindari risiko spesifik yang terkait dengan aset atau sektor tertentu. Misalnya, dengan memiliki saham dari berbagai industri, kamu dapat mengurangi paparan terhadap risiko industri tertentu.

Dengan demikian, diversifikasi adalah prinsip penting dalam manajemen risiko dan perencanaan investasi, membantu investor mencapai tujuan keuangan mereka sambil mengurangi potensi kerugian besar.

 

Memahami Diversifikasi

Studi dan model matematis telah menunjukkan bahwa mempertahankan portofolio yang terdiversifikasi dengan baik dari 25 hingga 30 saham menghasilkan tingkat pengurangan risiko yang paling hemat biaya.

Berinvestasi dalam lebih banyak sekuritas menghasilkan manfaat diversifikasi lebih lanjut, meskipun dengan tingkat yang jauh lebih kecil. Diversifikasi bertujuan untuk mengurangi risiko yang tidak sistematis dalam portofolio, yang merupakan risiko yang terkait dengan aset atau sekuritas tertentu dan tidak terkait langsung dengan pergerakan pasar secara keseluruhan.

Manfaat diversifikasi benar-benar muncul jika sekuritas dalam portofolio tidak berkorelasi sempurna atau merespons pasar secara berbeda, terutama jika mereka merespons dengan cara yang berlawanan.

 

Strategi Diversifikasi

Saat investor mempertimbangkan cara untuk mendiversifikasi kepemilikan mereka, ada lusinan strategi untuk diterapkan. banyak strategi diversifikasi dapat digabungkan untuk meningkatkan tingkat diversifikasi dalam satu portofolio. Beberapa strategi diversifikasi yang umum meliputi:

  • Diversifikasi Aset
  • Diversifikasi Sektor
  • Diversifikasi Geografis
  • Diversifikasi Valuta Asing
  • Diversifikasi Waktu
  • Diversifikasi Risiko
  • Investasi Pasif

Mengombinasikan beberapa strategi diversifikasi ini dapat membantu menciptakan portofolio yang lebih tahan terhadap fluktuasi pasar dan memberikan perlindungan yang lebih baik terhadap risiko individu atau sektor tertentu.

Namun, perlu dicatat bahwa diversifikasi juga harus disesuaikan dengan tujuan investasi, toleransi risiko, dan profil investasi pribadi.

 

Kelas aset

Manajer investasi dan investor sering mendiversifikasi investasi mereka di seluruh kelas aset dan menentukan persentase portofolio yang akan dialokasikan ke masing-masing kelas. Setiap kelas aset memiliki rangkaian risiko dan peluang yang berbeda dan unik. Kelas dapat meliputi:

  • Saham—saham atau ekuitas di perusahaan publik
  • Obligasi—instrumen utang pendapatan tetap pemerintah dan perusahaan
  • Real estate—tanah, bangunan, sumber daya alam, pertanian, peternakan, dan air serta deposit mineral
  • Exchange-Traded Funds (ETFs) adalah instrumen investasi yang diperdagangkan di bursa dan dapat berisi keranjang sekuritas yang mengikuti indeks, komoditas, atau sektor tertentu.
  • Barang dasar yang diperlukan untuk produksi produk atau jasa lain
  • Kas dan setara kas jangka pendek (CCE)—Treasury bills, certificate of deposit (CD), sarana pasar uang, dan investasi jangka pendek berisiko rendah lainnya

Teori ini berpendapat bahwa apa yang mungkin berdampak negatif pada satu kelas aset mungkin bermanfaat bagi yang lain. Misalnya, kenaikan suku bunga biasanya berdampak negatif pada harga obligasi karena imbal hasil harus meningkat untuk membuat sekuritas pendapatan tetap lebih menarik. Di sisi lain, kenaikan suku bunga dapat mengakibatkan kenaikan sewa real estat atau kenaikan harga komoditas.

 

Industri/Sektor

Ada perbedaan besar dalam cara berbagai industri atau sektor beroperasi. Karena investor melakukan diversifikasi di industri yang berbeda, mereka cenderung tidak terpengaruh oleh risiko spesifik sektor. Misalnya, pertimbangkan CHIPS dan Science Act of 2022.

Perundang-undangan ini memengaruhi banyak industri yang berbeda, meskipun beberapa perusahaan lebih terpengaruh daripada yang lain. Produsen semikonduktor akan sangat terpengaruh, sementara sektor jasa keuangan mungkin akan merasakan dampak residual yang lebih kecil.

Diversifikasi lintas industri adalah strategi yang melibatkan penggabungan investasi dalam berbagai sektor industri yang berbeda. Misalnya, pertimbangkan dua sarana hiburan utama: perjalanan dan streaming digital.

Investor yang berharap untuk melakukan lindung nilai terhadap risiko dampak pandemi besar di masa depan dapat berinvestasi  di platform streaming digital (yaitu, terkena dampak positif dari penutupan). Pada saat yang sama, investor dapat mempertimbangkan untuk berinvestasi secara bersamaan di maskapai penerbangan (dipengaruhi secara positif oleh lebih sedikit penutupan).

Secara teori, kedua industri yang tidak terkait ini dapat meminimalkan risiko portofolio secara keseluruhan. Bagi investor yang ingin memaksimalkan pengembaliannya, diversifikasi mungkin bukan strategi terbaik.

Pertimbangkan strategi “YOLO” (you only life once) di mana 100% modal ditempatkan dalam investasi berisiko tinggi. Meskipun ada kemungkinan lebih tinggi menghasilkan uang yang mengubah hidup, ada juga kemungkinan tertinggi kehilangan modal karena diversifikasi yang buruk.

 

Diversifikasi Lintas Platform

Terlepas dari bagaimana seorang investor mempertimbangkan untuk membangun platform mereka, aspek lain dari diversifikasi berkaitan dengan bagaimana aset tersebut dimiliki. Meskipun ini bukan implikasi dari risiko investasi, ini merupakan risiko tambahan yang patut dipertimbangkan karena dapat didiversifikasi.

Misalnya, pertimbangkan seseorang dengan $400.000 mata uang AS. Dalam ketiga situasi di bawah ini, investor memiliki alokasi aset yang sama. Namun, profil risiko mereka berbeda:

  • Individu dapat menyetor $200.000 di satu bank dan $200.000 di bank kedua. Kedua simpanan tersebut berada di bawah batas asuransi FDIC per bank dan diasuransikan sepenuhnya.
  • Individu dapat menyetor $400.000 di satu bank. Hanya sebagian dari deposit yang ditanggung oleh asuransi. Selain itu, jika satu bank mengalami bank run, individu tersebut mungkin tidak memiliki akses langsung ke uang tunai.
  • Individu dapat secara fisik menyimpan $400.000 uang tunai di rumah mereka. Meskipun segera dapat diakses, orang tersebut tidak akan menghasilkan bunga atau pertumbuhan apa pun atas uang mereka. Selain itu, individu tersebut dapat kehilangan modal jika terjadi pencurian, kebakaran, atau kehilangan uang tunai.
  • Konsep yang sama di atas berhubungan dengan hampir setiap kelas aset. Misalnya, Celsius Network mengajukan kebangkrutan pada Juli 2022.

Investor yang memegang mata uang kripto dengan bursa mengalami ketidakmampuan untuk menarik atau mentransfer dana. Seandainya investor melakukan diversifikasi lintas platform, risiko kerugian akan tersebar di bursa yang berbeda.

 

Diversifikasi dan Investor Ritel

Keterbatasan waktu dan anggaran dapat mempersulit investor noninstitusional—yaitu individu—untuk membuat portofolio yang terdiversifikasi secara memadai. Tantangan ini adalah alasan utama mengapa reksa dana begitu populer di kalangan investor ritel.

Membeli saham dalam reksa dana menawarkan cara murah untuk mendiversifikasi investasi. Sementara reksa dana memberikan diversifikasi di berbagai kelas aset, dana yang diperdagangkan di bursa (ETF) memberikan akses investor ke pasar sempit seperti komoditas dan permainan internasional yang biasanya sulit diakses.

Seorang individu dengan portofolio $100.000 dapat menyebarkan investasi di antara ETF tanpa tumpang tindih. Ada beberapa alasan mengapa hal ini menguntungkan bagi investor. Pertama, mungkin mahal untuk membeli sekuritas secara individual menggunakan pesanan pasar yang berbeda.

Selain itu, investor kemudian harus melacak bobot portofolio mereka untuk memastikan diversifikasi yang tepat. Meskipun seorang investor mengorbankan suara di semua perusahaan dasar yang diinvestasikan, mereka hanya memilih pendekatan investasi yang lebih mudah yang memprioritaskan meminimalkan risiko.

 

Pro dan Kontra Diversifikasi

Tujuan utama dari diversifikasi adalah untuk mengurangi risiko. Dengan menyebarkan investasi ke berbagai kelas aset, industri, atau jatuh tempo, cenderung mengalami guncangan pasar yang berdampak sama pada setiap investasi.

Ada manfaat lain untuk memiliki juga. Beberapa investor mungkin menganggap diversifikasi membuat investasi lebih menyenangkan karena mendorong eksplorasi berbagai investasi unik. Diversifikasi juga dapat meningkatkan peluang mendapatkan berita positif.

Alih-alih mengharapkan berita baik khusus untuk satu perusahaan, berita positif yang berdampak pada salah satu dari lusinan perusahaan mungkin bermanfaat bagi portofolio. Namun, ada kelemahan untuk diversifikasi juga.

Semakin banyak kepemilikan yang dimiliki portofolio, semakin memakan waktu untuk mengelolanya—dan semakin mahal, karena membeli dan menjual banyak kepemilikan berbeda menimbulkan lebih banyak biaya transaksi dan komisi broker.

Lebih mendasar lagi, strategi penyebaran diversifikasi bekerja dua arah, mengurangi risiko dan imbalannya. Katakanlah telah menginvestasikan $120.000 secara merata di antara enam saham, dan satu saham bernilai dua kali lipat.

Taruhan $20.000 awal sekarang bernilai $40.000. Kamu telah menghasilkan banyak, tentu saja, tetapi tidak sebanyak jika seluruh $120.000 telah diinvestasikan di satu perusahaan itu. Dengan melindungi dari sisi negatifnya, diversifikasi membatasi dari sisi positifnya. Setidaknya, dalam jangka pendek. Dalam jangka panjang, portofolio yang terdiversifikasi cenderung membukukan pengembalian yang lebih tinggi.

Pro

  • Mengurangi risiko portofolio
  • Lindung nilai terhadap volatilitas pasar
  • Memberikan penawaran potensi pengembalian yang lebih tinggi dalam waktu jangka panjang
  • Mungkin lebih menyenangkan bagi investor untuk meneliti investasi baru

Kontra

  • Membatasi keuntungan jangka pendek
  • Memakan waktu untuk mengelola
  • Menimbulkan lebih banyak biaya transaksi, komisi
  • Mungkin luar biasa bagi investor baru yang belum berpengalaman

 

Mengukur Diversifikasi

Ini bisa menjadi kompleks dan rumit untuk mengukur seberapa beragam portofolio itu. Pada kenyataannya, tidak mungkin menghitung tingkat diversifikasi yang sebenarnya; ada terlalu banyak variabel untuk dipertimbangkan di terlalu banyak aset untuk benar-benar mengukur satu ukuran diversifikasi. Namun, analis dan manajer portofolio menggunakan beberapa pengukuran untuk mendapatkan gambaran kasar tentang seberapa terdiversifikasi portofolio.

 

Koefisien Korelasi Deviasi Standar

  • Beta Cerdas

Strategi beta yang cerdas menawarkan diversifikasi dengan melacak indeks yang mendasari tetapi tidak harus menimbang saham sesuai dengan kapitalisasi pasarnya. Manajer ETF selanjutnya menyaring masalah ekuitas pada fundamental dan menyeimbangkan kembali portofolio sesuai dengan analisis objektif dan bukan hanya ukuran perusahaan. Meskipun portofolio smart beta tidak dikelola, tujuan utamanya adalah mengungguli kinerja indeks itu sendiri.

  • Menghitung/Menimbang

Dalam bentuknya yang paling dasar, diversifikasi portofolio dapat diukur dengan menghitung jumlah aset atau menentukan bobot masing-masing aset. Saat menghitung jumlah aset, pertimbangkan jumlah masing-masing jenis untuk strategi di atas.

Misalnya, seorang investor dapat menghitung bahwa dari 20 saham yang mereka miliki, 15 saham berada di sektor teknologi. Alternatifnya, investor dapat mengukur diversifikasi dengan mengalokasikan persentase untuk apa yang mereka investasikan.

Dalam contoh langsung di atas, investor memiliki 75% kepemilikan ekuitas mereka dalam satu industri. Pada basis portofolio yang lebih luas, investor lebih sering membandingkan ekuitas, obligasi, dan aset alternatif untuk menciptakan target diversifikasi mereka.

Misalnya, portofolio tradisional cenderung condong ke 60% ekuitas dan 40% obligasi—walaupun beberapa strategi membutuhkan diversifikasi berbeda berdasarkan usia. Sekarang, teori yang lebih modern mengklaim ada manfaat tambahan dalam memegang aset alternatif (misalnya, 60% ekuitas, 20% obligasi, dan 20% alternatif).

 

Contoh Diversifikasi

Katakanlah seorang investor agresif yang dapat menanggung tingkat risiko yang lebih tinggi, ingin membangun portofolio yang terdiri dari ekuitas Jepang, obligasi Australia, dan kapas berjangka. Dia dapat membeli saham di ETF iShares MSCI Jepang, ETF Indeks Obligasi Pemerintah Australia Vanguard, dan ETN Pengembalian Total Subindeks Katun iPath Bloomberg, misalnya.

Dengan perpaduan saham ETF ini, karena kualitas spesifik dari kelas aset yang ditargetkan dan transparansi kepemilikan, investor memastikan diversifikasi yang sebenarnya dalam kepemilikan mereka. Juga, dengan korelasi yang berbeda, atau tanggapan terhadap kekuatan luar, di antara sekuritas, mereka dapat sedikit mengurangi paparan risikonya.

 

Apa Manfaat Diversifikasi?

Secara teori, memegang investasi yang berbeda satu sama lain mengurangi risiko keseluruhan aset yang diinvestasikan. Jika sesuatu yang buruk terjadi pada satu investasi, kemungkinan besar memiliki aset yang tidak terpengaruh jika melakukan diversifikasi.

Diversifikasi dapat menghasilkan keuntungan yang lebih besar jika diperluas ke kelas aset yang tidak akan diinvestasikan. Selain itu, beberapa investor menganggap diversifikasi lebih menyenangkan untuk dikejar karena mereka dapat meneliti perusahaan baru, menjelajahi kelas aset yang berbeda, dan memiliki jenis yang berbeda. investasi.

 

Apa Metode Diversifikasi?

Ada banyak cara berbeda untuk melakukan diversifikasi; metode utama diversifikasi adalah membeli berbagai jenis kelas aset. Misalnya, alih-alih memasukkan seluruh portofolio ke dalam saham publik, kamu dapat mempertimbangkan untuk membeli beberapa obligasi untuk mengimbangi beberapa risiko pasar saham.

Selain berinvestasi di kelas aset yang berbeda, kamu dapat melakukan diversifikasi ke berbagai industri, lokasi geografis, jangka waktu, atau kapitalisasi pasar. Tujuan utama diversifikasi adalah berinvestasi dalam berbagai aset yang menghadapi risiko berbeda.

 

Apakah Diversifikasi Strategi yang Baik?

Bagi investor yang ingin meminimalkan risiko, diversifikasi adalah strategi yang kuat. Yang mengatakan, diversifikasi dapat meminimalkan pengembalian karena tujuan diversifikasi adalah untuk mengurangi risiko dalam portofolio. Dengan mengurangi risiko, seorang investor bersedia mengambil lebih sedikit keuntungan dengan imbalan pelestarian modal.

 

Apa Contoh Diversifikasi?

Membeli dana indeks atau ETF dari S&P 500 adalah contoh diversifikasi. Dana tersebut akan memiliki saham kepemilikan di banyak perusahaan berbeda di berbagai sektor dan lini produk. Perusahaan-perusahaan ini juga dapat beroperasi di pasar yang berbeda di seluruh dunia.

Diversifikasi adalah konsep yang sangat penting dalam perencanaan keuangan dan manajemen investasi. Ini adalah gagasan bahwa dengan berinvestasi pada hal-hal yang berbeda, risiko keseluruhan portofolio lebih rendah.

Alih-alih memasukkan semua uang ke dalam satu aset, menyebarkan kekayaan ke berbagai aset membuat risiko lebih kecil kehilangan modal. Dengan kemudahan bertransaksi dan berinvestasi secara online, kini sangat mudah untuk mendiversifikasi portofolio melalui berbagai kelas aset dan strategi lainnya.

 

Diversification (Diversifikasi)
by Kiki A. Ramadhan

0 comments


Artikel lainnya