Nov 2, 2023

Margin Trading

Apa Itu Margin Trading?

Margin trading adalah strategi di mana seorang investor meminjam uang dari broker mereka untuk membeli sekuritas, seperti saham atau derivatif, dan meningkatkan eksposur mereka dalam pasar finansial. Ini memungkinkan investor untuk mengambil posisi yang lebih besar daripada yang mampu mereka lakukan dengan modal sendiri. Berikut beberapa poin penting tentang margin trading:

  • Akun Margin: Untuk melakukan margin trading, memerlukan akun margin dengan broker. Ini berbeda dari akun reguler di mana hanya menggunakan dana yang disetorkan sendiri.
  • Rasio Margin: Broker menentukan seberapa banyak uang yang dapat dipinjamkan untuk setiap perdagangan. Rasio margin sering dinyatakan sebagai persentase. Misalnya, jika rasio margin adalah 50%, kamu dapat meminjamkan setengah dari total investasi.
  • Pemilihan Sekuritas: Setelah memiliki akun margin, kamu dapat memilih sekuritas yang ingin diperdagangkan. Kamu bisa membeli lebih banyak sekuritas daripada yang dimiliki dengan modal sendiri berkat uang yang dipinjam.
  • Biaya dan Bunga: Perdagangan margin tidak gratis. Harus membayar bunga atas dana yang dipinjamkan dari broker. Biaya tersebut disebut “bunga margin.”
  • Batasi Risiko: Margin trading meningkatkan potensi keuntungan, tetapi juga risikonya. Jika harga sekuritas turun, kamu masih harus membayar kembali uang yang dipinjam dari broker. Untuk mengatasi risiko ini, investor sering mengatur “stop-loss” untuk membatasi kerugian mereka.
  • Pemanggilan Margin: Jika nilai sekuritas yang dibeli turun dan mengancam batas pinjaman yang diizinkan, broker dapat meminta untuk menambahkan dana ke akun pribadi atau menjual sekuritas untuk memenuhi persyaratan margin.
  • Keuntungan dan Kerugian: Margin trading dapat menghasilkan keuntungan yang lebih besar dari investasi awal jika harga sekuritas naik. Namun, jika harga turun, kerugian juga lebih besar. Ini menggandakan potensi profit dan loss.

Margin trading adalah strategi yang memerlukan pemahaman yang mendalam tentang pasar dan manajemen risiko yang baik. Ini memberi investor kesempatan untuk meningkatkan potensi keuntungan mereka, tetapi juga meningkatkan risiko kerugian besar.

Sebelum terlibat dalam margin trading, sangat penting untuk memahami risiko yang terkait dan mempertimbangkan apakah itu sesuai dengan tujuan investasi.

 

Pengertian Margin Trading

Margin trading, atau perdagangan margin, merujuk pada strategi perdagangan di mana seorang investor meminjam uang dari broker untuk membeli aset finansial seperti saham, obligasi, atau derivatif.

Ini memungkinkan investor untuk meningkatkan eksposur mereka dalam pasar, dan potensial keuntungan atau kerugian mereka, karena mereka menggunakan dana yang lebih besar daripada yang mereka miliki secara langsung. 

Margin mengacu pada jumlah ekuitas yang dimiliki investor di akun broker mereka. Ini adalah strategi di mana seorang investor menggunakan uang yang dipinjam dari broker untuk membeli sekuritas, seperti saham atau obligasi.

Investor harus memahami sepenuhnya risiko dan biaya yang terkait dengan membeli dengan margin sebelum menggunakan strategi ini. Ini adalah alat yang kuat, tetapi juga bisa menjadi bumerang jika tidak digunakan dengan bijak.

Dalam situasi volatilitas tinggi, investasi dengan margin dapat meningkatkan risiko secara signifikan. Akun margin adalah akun broker di mana broker meminjamkan uang investor untuk membeli lebih banyak sekuritas daripada yang bisa mereka beli dengan saldo di akun mereka.

Investasi margin dapat menguntungkan dalam kasus di mana investor mengantisipasi mendapatkan tingkat pengembalian investasi yang lebih tinggi daripada yang mereka bayarkan sebagai bunga atas pinjaman.

Misalnya, jika memiliki persyaratan margin awal sebesar 60% untuk akun margin, dan ingin membeli sekuritas senilai $10.000, maka margin akan menjadi $6.000, dan dapat meminjam sisanya dari broker.

 

Cara Kerja Margin Trading

Kamu dapat menganggapnya sebagai pinjaman dari broker. Perdagangan margin memungkinkan untuk membeli lebih banyak saham daripada biasanya.

Untuk berdagang dengan margin, memerlukan akun margin. Ini berbeda dari akun kas biasa, di mana kamu berdagang menggunakan uang di akun. Dengan akun margin, dapat menyetor uang tunai, yang berfungsi sebagai jaminan pinjaman untuk membeli sekuritas.

Kamu dapat menggunakan ini untuk meminjam hingga 50% dari harga pembelian investasi. Jadi, jika menyetor $5.000, kamu dapat membeli sekuritas hingga $10.000. Broker akan membebankan bunga atas pinjaman yang digunakan ini, yang harus dibayar kembali.

Jika menjual sekuritas, hasilnya akan melunasi pinjaman terlebih dahulu, dan dapat menyimpan sisanya. Otoritas Pengatur Industri Keuangan dan Komisi Sekuritas dan Bursa mengatur perdagangan margin, dengan aturan ketat mengenai berapa banyak yang harus disetorkan, berapa banyak yang dapat dipinjam, dan berapa banyak yang harus disimpan di akun milik pribadi.

Komponen Margin Trading

Margin Minimal

Secara hukum, broker diharuskan untuk mendapatkan persetujuan untuk membuka akun margin. Akun margin mungkin merupakan bagian dari perjanjian pembukaan akun standar atau mungkin merupakan perjanjian yang benar-benar terpisah. Investasi awal minimal $2.000 diperlukan untuk akun margin, meskipun beberapa broker membutuhkan lebih. Setoran ini dikenal sebagai margin minimum.

Margin Awal

Setelah akun dibuka dan beroperasi, kamu dapat meminjam hingga 50% dari harga pembelian saham. Bagian dari harga pembelian yang disetorkan ini dikenal sebagai margin awal. Sangat penting untuk mengetahui bahwa kamu tidak perlu margin hingga 50%.

Kamu dapat meminjam lebih sedikit, katakanlah 10% atau 25%. Ketahuilah bahwa beberapa broker mengharuskan untuk menyetor lebih dari 50% dari harga pembelian. Kamu dapat menyimpan pinjaman selama yang diinginkan, asalkan memenuhi kewajiban seperti membayar bunga tepat waktu atas dana pinjaman. Saat menjual saham di akun margin, hasilnya masuk ke broker dengan pembayaran kembali pinjaman sampai lunas.

 

Keuntungan dan Kerugian Margin Trading

Keuntungan

  • Ini dapat menghasilkan keuntungan yang lebih besar karena leverage
  • Meningkatkan daya beli
  • Seringkali memiliki lebih banyak fleksibilitas daripada jenis pinjaman lainnya
  • Mungkin siklus peluang pemenuhan sendiri di mana peningkatan nilai agunan semakin meningkatkan peluang leverage

Alasan utama investor melakukan margin trading adalah untuk memanfaatkan leverage. Pusat perdagangan margin meningkatkan daya beli dengan meningkatkan modal yang tersedia untuk membeli sekuritas.

Alih-alih membeli sekuritas dengan uang yang dimilikinya, investor dapat membeli lebih banyak sekuritas dengan menggunakan modalnya sebagai jaminan atas pinjaman yang lebih besar dari modal yang dimilikinya.

Untuk alasan ini, perdagangan margin dapat memperbesar keuntungan. Sekali lagi, dengan lebih banyak sekuritas di tangan, kenaikan nilai memiliki hasil konsekuensial yang lebih besar karena lebih banyak berinvestasi menggunakan utang.

Pada catatan yang sama, jika nilai sekuritas yang ditempatkan sebagai agunan juga meningkat, kamu mungkin dapat memanfaatkan leverage lebih lanjut karena basis agunan telah meningkat. Perdagangan margin juga biasanya lebih fleksibel daripada jenis pinjaman lainnya.

Mungkin tidak ada jadwal pembayaran tetap, dan persyaratan margin pemeliharaan broker mungkin sederhana atau otomatis. Untuk sebagian besar akun margin, pinjaman dibuka sampai sekuritas dijual di mana pembayaran akhir seringkali menjadi hak peminjam.

Kekurangan

  • Ini dapat mengakibatkan kerugian yang lebih besar karena leverage
  • Menimbulkan biaya rekening dan biaya bunga
  • Hal ini dapat mengakibatkan margin call yang membutuhkan investasi ekuitas tambahan
  • Dapat mengakibatkan likuidasi paksa yang mengakibatkan penjualan sekuritas (seringkali merugi)

Jika investor terutama memasuki perdagangan margin untuk memperbesar keuntungan, mereka harus menyadari bahwa perdagangan margin juga memperbesar kerugian. Jika nilai sekuritas yang dibeli dengan margin menurun nilainya dengan cepat, seorang investor tidak hanya berutang pada investasi ekuitas awal mereka tetapi juga modal tambahan kepada pemberi pinjaman.

Perdagangan margin juga membutuhkan biaya; broker sering membebankan biaya bunga, dan biaya ini dinilai terlepas dari seberapa baik (atau buruk) kinerja akun margin. Karena ada persyaratan margin dan ekuitas, investor mungkin menghadapi margin call.

Ini adalah persyaratan dari broker untuk menyetorkan dana tambahan ke akun margin mereka karena penurunan nilai ekuitas sekuritas yang dipegang. Investor harus berhati-hati dalam membutuhkan modal tambahan ini untuk memenuhi margin call.

Jika investor tidak dapat menyumbangkan ekuitas tambahan atau jika nilai akun turun begitu cepat sehingga melanggar persyaratan margin tertentu, likuidasi paksa dapat terjadi. Likuidasi paksa ini akan menjual sekuritas yang dibeli dengan margin dan dapat mengakibatkan kerugian untuk memenuhi persyaratan broker.

Investor yang ingin memperbesar potensi untung dan rugi dalam perdagangan dapat mempertimbangkan untuk berdagang dengan margin. Perdagangan margin adalah praktik meminjam uang, menyetor uang tunai untuk dijadikan jaminan, dan melakukan perdagangan menggunakan dana pinjaman.

Melalui penggunaan hutang dan leverage, margin dapat menghasilkan keuntungan yang lebih tinggi daripada yang dapat diinvestasikan seandainya investor hanya menggunakan uang mereka.

Di sisi lain, jika nilai sekuritas menurun, investor mungkin dihadapkan pada hutang lebih banyak daripada yang mereka tawarkan sebagai jaminan.

 

Margin Trading
by Kiki A. Ramadhan

0 comments


Artikel lainnya